SHOUT HERE

23 September 2012

Tips Mengundi dalam Pilihanraya, by Dr MAZA

Tips 1: Seseorang muslim hendaklah mengundi dengan ilmu pengetahuan, bukan sekadar ikut-ikutan. Ertinya, keputusannya untuk memilih seseorang calon adalah dengan pengetahuan tentang latar belakang calon berkenaan. 


Ini kerana Allah S.W.T telah memerintahkan kita agar bertindak atas ilmu, bukan kejahilan.

Firman Allah: (maksudnya): “Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta jantung akal kamu, semua anggota-anggota itu tetap akan ditanya”. (Surah al-Isra: 36).

Maka, setiap individu yang hendak pergi mengundi wajib mempunyai maklumat tentang calon yang hendak dipilih.

Tips 2: Seseorang pengundi muslim hendaklah mendengar dari pelbagai sumber dan memilih yang terbaik. Ini kerana pilihanraya menawarkan lebih dari seorang calon, maka kita perlu membuat pemilihan antara mereka.

Tips 3: Namun, jika kita berusaha, kita mungkin boleh mendapat maklumat dari kesemua pihak tentang apa yang hendak dan mampu calon berkenaan lakukan. Allah mengingatkan kita tentang ciri-ciri insan berfikiran matang yang Allah redha, mereka itu dinamakan dengan Ulul Albab.

Antara ciri mereka, seperti yang Allah firmankan: (maksudnya) “..oleh itu gembirakanlah hamba-hambaKu . (Iaitu) mereka yang berusaha mendengar perkataan (yang sampaikan) lalu mereka menurut yang terbaik; mereka itulah orang-orang yang diberi hidayah petunjuk oleh Allah dan mereka itulah Ulul Albab” (al-Zumar: 17-18).

Maka, usaha mendapatkan maklumat yang adil sehingga dapat membuat pilihan yang terbaik adalah penyebab kepada seseorang insan mendapat petunjuk daripada Allah dan mendapat ganjaran pahala.









07 September 2012

Tuhan...Aku hanya manusia

Allahu rabbi,

Semua manusia ingin berubah kepada yang lebih baik. Aku juga ingin berubah dan bertahan dalam perubahanku.  Begitulah fitrah seorang manusia yang mahukan kehidupan yang baik, diredhai dan selalu berada dalam kasih sayang Allah. Sejahat manapun insan itu, sampai masanya dia pasti mendambakan fitrah asalnya iaitu Islam. 


Sekiranya seorang insan itu ingin kembali kepada Allah, dia tidak perlu perantara. Siapapun dia, apa jua keturunnya, siapapun datuk atau neneknya, di mana pun asalnya, sejahat manapun dia...jika dia ingin kembali kepada Allah, tiada siapa yang boleh menghalangnya. Ikrimah anak kepada Abu Jahal telah menjadi sahabat Nabi yang dekat walaupun dia pernah bersama-sama bapanya menentang Nabi SAW. Saidina Umar Al Khattab juga pernah berniat untuk membunuh Nabi SAW, namun semua itu berubah apabila cahaya Iman masuk ke hati. Penentang menjadi pembela.

Hanyatilah kalam Allah dalam surah An Nisa', ayat 100.

"Berubahkah aku hanya bila ada sesuatu...? Dan apabila sesuatu itu tidak dapat aku perolehi, maka aku pulang kepada sikapku sebelum aku berubah. Mudah berubah lagi dalam sekejap."

Betapa besarnya mujahadah untuk bertahan dalam perubahan. Apa yang akan menjadikan kita bertahan dalam perubahan ialah apabila perubahan itu diringi dengan hati yang IKHLAS. Ikhlas beerti seseorang itu tetap istiqamah apabila dia kehilangan apa yang dikejar atau dihajatinya. Sahabat-sahabat, jangan berputus asa dalam berhijrah. Biarlah kita selalu terkenang akan dosa yang silam agar kita tidak jemu untuk terus bertaubat. Jangan kita kenang amalan baik kita yang lalu, kerana itu akan membuatkan kita menjadi leka.

Allah tahu kita seorang manusia. Dia tahu bahawa kita bukannya malaikat. Dia juga sangat tahu bahawa kita tidak terlepas dari melakukan kesalahan walaupun ia berulang kali. Kerana Dia yang menciptakan kita. Sebab itu dia buka pintu taubat-Nya seluas-seluasnya pagi dan petang. Jangan berputus asa sehingga Allah menjemput kita. Biarlah kita mati dalam perubahan daripada mati dalam keadaan terus melakukan dosa.

Aku mahu berubah.



04 September 2012

Kini aku di semester akhir

Alhamdulillah

Kini aku sudah hampir melangkah masuk ke semester akhir pengajianku dalam level degree. Sekali imbas, begitu cepat aku sampai ke semester akhir. Macam-macam yang sudah aku lalui dalam semester lalu. Berbagai-bagai perasaan sudah dilalui sepanjang aku berada di Merbok, Negeri Kedah. Sahabat-sahabat pun makin bertambah dan mereka banyak membantu ketika aku dalam kesusahan malahan kami berkongsi kegembiraan bersama. Inilah hikmah mengapa Allah menghantar aku ke sini. Agar bisa aku merasai manisnya ukhuwah walaupun ujian datang melanda. 


Kini, aku sudah bersiap sedia untuk melalui semester akhir yang tinggal beberapa hari lagi. Azam dan persiapan mental sudah aku siap sediakan walaupun persiapan fizikal masih ada sedikit kekurangan. Namun akan aku gunakan masa cuti yang berbaki ini untuk memastikan kekuatan fizikal berada di tahap yang maksima. Menjadi pelajar semester akhir tidak sama dengan pelajar di semester 2,3,4 atau 5. Arah tuju yang jelas perlu disediakan agar perjalanan seterusnya tidak terbantut. Fikiran digunakan sepenuhnya untuk merancang arah tuju seterusnya. Tidak ketinggalan juga perbincangan bersama keluarga, rakan-rakan dan orang yang dekat dengan diri ini dilakukan. Ini untuk memastikan agar tidak berlaku kesilapan yang besar kelak. Namun, harus aku akui bahawa aku masih tidak dapat membuat keputusan. Walaubagaimanapun, Istikharah tetap menjadi pilihan utama dalam mencari solusi. Sememangnya, pemikiranku sudah merentasi 30 tahun kehadapan. Belum lagi bergelar graduan, sudah bermacam-macam perancangan, plan A,B,C di benakku. 

Kerap juga aku diusik sahabat-sahabat dengan soal pilihan hati dan jodoh. Biasalah, apabila bersama dengan perjuangan Islam dalam kampus, pelajar semester akhir digalakkan untuk ber'UBM dalam istilah umumnya. Ada juga yang berbicara denganku bahawa dalam dunia moden sekarang, berkahwin awal juga menjadi inisiatif yang terbaik untuk generasi muda.  Apatah lagi mereka yang terjun ke medah dakwah. Ya, aku setuju dengan pendapat itu kerana ianya bukan lagi teori semata-mata. Begitu ramai sahabat-sahabatku yang sudah berumah tangga diusia yang muda. Barakallah! Namun begitu, persoalan ini, biarlah menjadi rahsiaku.... :)

Cabaran menjadi anak sulung sememang amat besar. Tangungjawab berada di bahu setelah ibu bapa. Anak sulung juga menjadi pembela kepada nasib keluarga. Itu yang membuatku menjadi giat berfikir tentang masa depan. Apapun, akan aku lakukan sebaik mungkin.

Bagi aku, semua ini akan menjadikan aku lebih matang dan berfikiran jauh. Namun, roh aku sentiasa dahagakan pengisian rohani. Rindu menjadi-jadi takkala pengisian rohani kurang. Aku sedaya upaya untuk tidak membiarkan hati dan jiwa ini kosong dari pengisian rohani. Itulah sumber tenaga dan kekuatanku untuk terus melalui kehidupan ini. Dalam masa yang sama, aku sentiasa mengharap agar Allah mengurniakan aku insan yang dapat membantuku untuk lebih dekat dengan penciptaku. Bukahkah itu semua harapan para pemuda dan pemudi?

Orang soleh ada masa lampaunya
Si pendosa juga ada masa depannya

Dan aku, ada masa lampau dan ada juga masa depan. Begitu juga dengan anda semua. Mohon doa dari kalian agar aku tetap berada dalam kasih sayang Allah. :)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls