SHOUT HERE

04 September 2012

Kini aku di semester akhir

Alhamdulillah

Kini aku sudah hampir melangkah masuk ke semester akhir pengajianku dalam level degree. Sekali imbas, begitu cepat aku sampai ke semester akhir. Macam-macam yang sudah aku lalui dalam semester lalu. Berbagai-bagai perasaan sudah dilalui sepanjang aku berada di Merbok, Negeri Kedah. Sahabat-sahabat pun makin bertambah dan mereka banyak membantu ketika aku dalam kesusahan malahan kami berkongsi kegembiraan bersama. Inilah hikmah mengapa Allah menghantar aku ke sini. Agar bisa aku merasai manisnya ukhuwah walaupun ujian datang melanda. 


Kini, aku sudah bersiap sedia untuk melalui semester akhir yang tinggal beberapa hari lagi. Azam dan persiapan mental sudah aku siap sediakan walaupun persiapan fizikal masih ada sedikit kekurangan. Namun akan aku gunakan masa cuti yang berbaki ini untuk memastikan kekuatan fizikal berada di tahap yang maksima. Menjadi pelajar semester akhir tidak sama dengan pelajar di semester 2,3,4 atau 5. Arah tuju yang jelas perlu disediakan agar perjalanan seterusnya tidak terbantut. Fikiran digunakan sepenuhnya untuk merancang arah tuju seterusnya. Tidak ketinggalan juga perbincangan bersama keluarga, rakan-rakan dan orang yang dekat dengan diri ini dilakukan. Ini untuk memastikan agar tidak berlaku kesilapan yang besar kelak. Namun, harus aku akui bahawa aku masih tidak dapat membuat keputusan. Walaubagaimanapun, Istikharah tetap menjadi pilihan utama dalam mencari solusi. Sememangnya, pemikiranku sudah merentasi 30 tahun kehadapan. Belum lagi bergelar graduan, sudah bermacam-macam perancangan, plan A,B,C di benakku. 

Kerap juga aku diusik sahabat-sahabat dengan soal pilihan hati dan jodoh. Biasalah, apabila bersama dengan perjuangan Islam dalam kampus, pelajar semester akhir digalakkan untuk ber'UBM dalam istilah umumnya. Ada juga yang berbicara denganku bahawa dalam dunia moden sekarang, berkahwin awal juga menjadi inisiatif yang terbaik untuk generasi muda.  Apatah lagi mereka yang terjun ke medah dakwah. Ya, aku setuju dengan pendapat itu kerana ianya bukan lagi teori semata-mata. Begitu ramai sahabat-sahabatku yang sudah berumah tangga diusia yang muda. Barakallah! Namun begitu, persoalan ini, biarlah menjadi rahsiaku.... :)

Cabaran menjadi anak sulung sememang amat besar. Tangungjawab berada di bahu setelah ibu bapa. Anak sulung juga menjadi pembela kepada nasib keluarga. Itu yang membuatku menjadi giat berfikir tentang masa depan. Apapun, akan aku lakukan sebaik mungkin.

Bagi aku, semua ini akan menjadikan aku lebih matang dan berfikiran jauh. Namun, roh aku sentiasa dahagakan pengisian rohani. Rindu menjadi-jadi takkala pengisian rohani kurang. Aku sedaya upaya untuk tidak membiarkan hati dan jiwa ini kosong dari pengisian rohani. Itulah sumber tenaga dan kekuatanku untuk terus melalui kehidupan ini. Dalam masa yang sama, aku sentiasa mengharap agar Allah mengurniakan aku insan yang dapat membantuku untuk lebih dekat dengan penciptaku. Bukahkah itu semua harapan para pemuda dan pemudi?

Orang soleh ada masa lampaunya
Si pendosa juga ada masa depannya

Dan aku, ada masa lampau dan ada juga masa depan. Begitu juga dengan anda semua. Mohon doa dari kalian agar aku tetap berada dalam kasih sayang Allah. :)


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls