SHOUT HERE

08 August 2012

Si pengemis yang kasihan

Kerap kali apabila aku berjalan-jalan di bandar sandakan untuk membeli barang, atau ketika balik dari kerja terserempak dengan kanak-kanak, makcik yang tua duduk termenung sambil tangan dihulurkan meminta sedekah. Aduh, hati ini terus jadi kasihan melihat keadaan mereka. bagaimanalah mereka mendapatkan makanan, tempat tinggal dan pakaian jika keadaan hidup mereka begini. Kasihan dengan anak-anak kecil yang sabar menanti di tepi-tepi jalan agar diberikan duit untuk mendapatkan makanan.

Pernah juga aku bertanya dengan rakan seoffice tentang keadaan mereka ini. Lalu jawapannya sangat simple, "dorang tu sindiket". Mungkin ada benarnya juga, atau mungkin mereka diperalatkan bagi mendapatkan duit bagi pihak lain. Pernah juga aku tengok movie indonesia yang mengisahkan kanak-kanak yatim yang tiada tempat tinggal diperalatkan dengan mengemis di tengah kota lalu hasil yang mereka perolehi daripada mengemis tadi berikan kepada individu yang menjaga mereka. Kanak-kanak ini hanya diberikan makanan dan tempat tingga sahaja. Bukan seorang dua, tapi berpuluh-puluh kanak-kanak yang diperalatkan. Jadi, kalau benar apa yang dikatakan oleh rakan aku tadi, rasanya situasinya sama dengan movie tadi.

Sepatutnya kanak-kanak ini tempatnya di sekolah atau madrasah dan bukannya di tengah kota dengan pakaian yang amat lusuh, rambut tidak terurus dan badan yang kotor berjalan ke hulu hilir kota meminta duit dari orang ramai. Orang ramai pun ada yang buat tidak kisah saja namun ada juga yang bersimpati dengan menghulurkan seringgit dua. 


Sebelum itu lagi, pernah juga aku bertanya dengan rakan sekerja yang lain (praktikal saja bha aku) tentang hal pengemis-pengemis yang semakin ramai aku lihat di tengah bandar sandakan. Jawapnya, "perdagangan manusia". Oh, bila dia sebut begitu, aku dapat tangkap maksudnya dengan cepat sekali. Ya, mereka adalah mangsa perdagangan manusia. Dibawa dari kampung asal dengan tujuan mencari kerja yang lebih baik tetapi sampai sini dibiarkan saja tanpa dihiraukan. Akhirnya, menjadi  pengemis kerana tiada pekerjaan untuk mereka apatah lagi surat-surat penting dan dokumen pengenalan diri tiada!

Apabila melihat mereka, selalu juga aku terfikir sekiranya aku jadi menteri atau orang yang ada kuasa untuk membuat polisi, apa yang boleh dilakukan untuk membasmi aktiviti mengemis ini dan sekaligus membantu mereka mendapat kehidupan yang lebih baik. Lagipun mereka juga manusia yang ada hak untuk mendapatkan hidup yang lebih baik. Inilah apa yang dijamin dalam hak asasi menurut Islam seperti mana yang dijelaskan oleh Syed Abu 'Ala Al Maududi. 


Fikir...


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls