SHOUT HERE

03 August 2012

Berbaik sangka kepada Allah. Dia tidak mengecewakan

Firman Allah SWT (hadith Qudsi),
"Aku mengikuti persangkaan hambaKu terhadap diriKu. Oleh kerana itu, bersangkalah dia terhadapKu menurut apa yang disukainya."


Percayakan anda andai saya katakan bahawa bersangka baik terhadap Allah adalah jaminan untuk tidak gagal.


Jika jawanpannya "Ya", anda sudah pasti seorang yang bersangka baik pada Allah. Maha Suci Allah dari segala kekurangan.


Seterusnya, ketika anda berdoa... adakah anda yakin bahawa doa anda akan dimakbulkan oleh Allah? Jika Ya, maka insyaAllah anda termasuk dalam golongan hanbaNya yang berharap pada Allah. Allah tidak suka kepada manusia yang sombong terhadapNya. Sedangkan Syaitan yang sejahat-jahat itu Allah makbulkan permintaannya untuk terus hidup sehingga hari Kiamat, apatah lagi hambanya yang solat. Tentu dia makbulkan. :)


Teruskan berdoa saudaraku, apabila kamu mengharapkan sesuatu yang lebih baik, maka sudah pasti dia akan memberi yang terbaik untukmu. Padahal, sering kali ada di antara kita yang tersalah sangka.


"boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia buruk bagi kamu"


Bilamana Allah menimpakan ujian buat kita, ujian yang amat berat buat kita, dan ujian yang tiada henti. Allah memujuk kita untuk terus bersanka baik terhadapnya,


"boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia baik bagi kamu"


Bersabarlah, kerana sabar menjadikan anda terpuji.


Contoh kecintaan Allah kerana sikap hambaNya yang selalu menaruh harap kepadaNya dan menanti pertolongan dan naungan dan tempat kembalinya, adalah bahawa jalan keluar dari kesulitan itu hanya akan datang setelah hamba itu mengalami kebuntuhan, setelah tidak lagi tahu harus ke mana  ia mengarahkan cita-cita dan keinginannya, setelah pintu harapannya tertutup, setelah kehabisan aqal dan setelah tidak tahu algi bagaimana mengakhiri tekanan dan ujian terhadap dirinya. Untuk apa semua itu?


Agar menjadi pendorong  bagi dirinya untuk mengarahkan harapanya kepada Allah dan agar menjadi peringatan supaya terus memperbaiki prasangka baiknya kepadaNya.


Bila kita mencintai seseorang, sudah pasti kita merasakan dialah yang terbaik untuk kita jadikan isteri ataupun suami. Lalu, kita memandangnya dengan pandangan yang baik dan akibatnya semakin kuat dan bertambah-tambah rasa cinta terhadapnya. Tapi bila mana kita melihat kekurangan dirinya yang mengugat rasa cinta kita, memberi kesusahan kepada kehidupan kita dan perangainya yang menjengkelkan, nescaya kita akan memilih untuk mencari pengantinya.


Namun, apabila kita merasakan Allah adalah yang terbaik buat kita, walauapapun kesusahan dan kepayahan yang diberikan kepada kita, nescaya Allah tetap matlamat kita. Itulah bezanya.


Pemuda Umar
3 Ogos 2012
12.03 PM


0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls