SHOUT HERE

30 September 2011

Aku singgah sebentar



Aku singgah sebentar diperpustakaan.

Bahan-bahan terkandung Ilmu terus dijadikan tempat ‘dipeluk’ dadaku ketika mata layu kerana asyik menyelami keindahan menuntut ilmu. Sehingga ada yang menyebut, ''Sesungguhnya dakwat pena dari seorang yang berilmu lebih ‘bernilai’ hebat berbanding darah seorang pejuang'' Terlintas dihati ketika mencari tempat duduk diperpustakaan.

“Wah, cuma dengan satu kad matrik, kita boleh menjejaki segala ilmu.’’ Hmm, aku pandang sebelah kananku, ternyata buku, aku pandang sebelah kiriku. Aduh! Buku lagi. Bayangkanlah andai jika ilmu kita hanya diumpamakan setitis air dari lautan. Apatah lagi yang Mengajarkan segala ilmu..

“Katakanlah: Sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula)." Surah Al Kahfi: 109

Nyatakan cinta tidak semestinya dari lafaz tetapi juga melalui sebuah perhatian. Begitu juga ilmu, kemekaran ilmu hanya bila dipraktik. “Kewajipan muslim adalah tuntut ilmu tapi selain tuntut, kita juga jangan lupa apa ‘tujuan’ kita menuntut ilmu”.

Lagu dendangan ‘For the rest of my life’ terus bermain ruangan hatiku. Iramanya penuh dengan kesaksian erti dan makna sebuah cinta pada yang setia. Masya 'Allah...! Aku begitu ‘asyik’ melayan lagu yang dinyanyikan oleh Maher Zain penyanyi berasal dari Sweden tersebut..

Salah satu dari liriknya, terungkap penuh maksud.

“Youre my wife, Youre my friend, and my strength...” Romantiknya hati orang beriman. Alangkah indahnya jika ilmu dicintai begitu sekali..

Orang berilmu diari ilmu mereka segalanya dimulakan dengan kerana jatuh cinta pada ilmu, akhirnya juga ditamatkan dengan atas nama cinta dengan menyampaikan kemanisan menyintai ilmu.

Allah! Aku melayan akal dan naluri hati mencari sebab kenapa ramai yang masih jauh dari ilmu sedangkan ada sesetengah insan tersebut rajin belajar. Hati terus disoal bertubi-tubi.

Adakah belajar hanya bukan sekadar tahu, tapi mesti faham...? Atau kekurangan ‘bateri cinta...’ terhadap ilmu..?

Hmm..
Aku terbayang seketika.. wajah seorang wanita yang begitu menyejukkan hatiku ini. Astafirullah!

‘Aduhai...! jaga imanmu wahai diri...” aku berkata pada diri sendiri...

Aku meneruskan menyoal bicara, kenapa ilmu semakin layu disaat majunya zaman...?

Zaman Jahiliah memanglah terkenal dengan ‘jahil’nya. Memang masuk akal ,tapi zaman yang ada ‘Degree, Master, PhD..’ dan lain-lain lagi yang dikejar setiap digelar pelajar.

Tapi ia tetap mengotori air yang jernih. Kenapa masih berlakunya ‘kejahilan’? Bukankah semakin berilmu, kejernihan hati semakin mengalir...?

“Kenapa aku masih jahil sedangkan ilmu ada didada...?” seutas jawapan lahir dari lubuk hati... Rupa-rupanya kesilapan diri manusia adalah ketika menuntut ilmu adalah kerana ‘terpesong’nya niat..

Bukan kerana Dia tapi kerana selain Dia.

Aku menutup diariku dengan sebuah lafaz dari kekasih setia Tuhan yang tercinta..
“Kelebihan seorang yang berilmu dengan seorang abid ( ahli ibadah ) adalah seperti kelebihanku dengan orang paling rendah darjatnya dikalangan kamu.” Riwayat al Tirmidhi.

Lalu aku bergerak, menuju kejalanNya terus menerus kerana andai aku berhenti. Ertinya, ‘Aku masih Jahil...’.





17 Perkara yang anda perlu tahu


PERTAMA.
Bersedekahlah kepada orang lain lebih daripada yang mereka perlukan dan lakukanlah dengan penuh kerelaan.

KE-2
Kahwinilah lelaki / wanita yang gemar anda berbicara dengannya, kerana kemahiran berbicara antara satu dengan lain akan menjadi lebih penting pabila usia semakin tua..

KE-3
Apabila kamu berkata, ‘ Aku Cinta Padamu’, maka tunaikanlah.

KE-5
Apabila mengatakan, ‘Maaf’, tenunglah matanya.

KE-6
Usah tertawakan impian orang lain. Manusia tanpa impian tidak memiliki apa-apa.

KE-7
Cintailah seseorang dengan sepenuh hati dan penuh kasih sayang. Sungguhpun anda akan berasa seolah-olah diri anda tersiksa, tapi percayalah itulah satu-satunya untuk melengkapkan kehidupan ini.

KE-8
Jika berlaku perselisihan pendapat, bertengkarlah secara aman. Usahlah menyebut nama sesiapa ketika bertengkar.

KE-9
Berbicaralah dengan tenang dan berfikirlah dengan pantas.

KE-10
Ingatlah bahawa setiap cinta dan pencapaian yang besar akan melibatkan pengorbanan dan risiko yang besar.

KE-11
Ucaplah ‘Semoga anda diberkati’ apabila mendengar seseorang bersin.

KE-12
Apabila anda kerugian, janganlah jadi kurang ajar.

KE-13
Berpeganglah kepada tiga R:
1. Rasa hormat pada diri sendiri;
2. Rasa hormat kepada orang lain;
3. Rasa tanggungjawab terhadap semua tindakan anda

KE-14
Usahlah benarkan pertikaian yang sebesar hama merosakkan sebuah persahabatan yang besar.

KE-15
Apabila menyedari bahawa anda telah melakukan kesalahan, usahlah berlengah untuk perbetulkan kesalahan itu.

KE-16
Tersenyumlah ketika menjawab telefon. Pemanggil akan melihatnya daripada suara yang mereka dengar.

KE-17
Ada ketikanya anda perlu bersendirian.







29 September 2011

Harapan Muslimah buat Mujahid Rahsianya

Harapan muslimah buat bakal zauj yang dirahsiakan Allah :

Wahai seseorang yang telah tertulis dalam lauhul mahfudz, imam ku dan ayah dari anak-anakku, engkau yang akan bersama melalui perjalananku nanti...

Aku percaya kau sedang memperbaiki dirimu, melayakkan dirimu untuk menjadi imam bagi tulang rusukmu dan buah hatimu kelak.

Aku percaya kau sedang menempah dirimu dalam beribu dugaan dengan meletakkankan dirimu sendiri pada medan dakwah dan masalah ummah... Mencampakkan jauh egomu, membaktikan dirimu untuk ummah.

Aku percaya kau sedang mengkaji, kau sedang belajar, belajar ilmu dunia dan ilmu akhirat, yang akan kau gunakan dalam mendidikku dan buah hati kita nanti.

Aku percaya Al-Qur'an selalu ada dalam hatimu, selalu terucap dari bibirmu dan zikir selalu terlafaz menemani langkah jihadmu.

Aku percaya kau sedang menundukkan pandanganmu, menjaga hatimu dan mencampakkan hawa nafsumu.

Aku percaya kau sudah merancang hidupmu, hidup kita, keluarga kita, nantinya juga untuk dakwah, untuk ummat, dan hanya keranaNya.

Aku percaya, kau sedang melayakkan diri dan terus memperbaiki diri disana, di belahan bumi manapun kau berada.

Dan harapan wanita kepada dirinya sendiri :

Aku pun begitu sayang.

Aku sedang belajar, belajar menempah diri, menjauhkan egoku demi ummah, membaktikan diriku untuk orang lain,agar baktiku padamu juga sempurna.

Aku sedang belajar, meniti dakwahku, meniti cita-cita duniaku, meniti cita-cita akhiratku, agar kelak keluarga islami dan keluarga Qur’ani yang aku inginkan nanti dapat kubangun bersamamu.. Kerana kau tahu? Meskipun kau imamku, ibu adalah madrasah pertama bagi mujahidah kecilnya nanti.

Aku sedang belajar menjaga diri, menjaga pandangan dan hatiku, agar ketika kau memiliki hati ini, hati ini masih utuh sempurna hanya untukmu.

Aku sedang menempah diri, untuk menjadi seorang Khadijah untukmu, yang menjadi tempatmu mengadu resah.. Seseorang yang kau datang padanya, saat kau tak tahu lagi akan datang pada siapa.. Seseorang yang menguatkanmu dan menggenggam selalu tanganmu dalam perjalanan jihadmu.

Aku pun ingin menjadi ‘Aisyahmu, seorang yang membuatmu tersenyum dan kembali ceria saat penatmu mulai datang, seorang yang menyerap ilmu darimu dengan sempurna dan membenarkan apa-apa yang salah dalam lakumu, seseorang yang mencintaimu dengan cemburunya, namun kau rasakan sakitnya, saat ia tersakiti, hingga kau katakan pada yang lain “Janganlah kau sakiti aku dengan cara menyakti ‘Aisyah”.

Aku ingin menjadi Fatimah, yang tak kau bagi cintamu pada yang lain.. Bukan kerana aku tak percaya kau tidak dapat berlaku adil, tapi kerana aku ingin mencintaimu dengan sempurna, tanpa diganggu oleh cemburuku, itu saja.

Tak kalah lagi, aku ingin menjadi seperti Hajar, yang tak gentar saat kau tinggalkan di padang pasir tandus dengan seorang bayi dipelukan. Tak takut akan kehilanganmu, kerana keyakinanku pada Rabbku lebih besar daripada yakinku padamu, cintaku padamu tak akan mengalahkan cintaku pada Rabbku. Usahaku ini tidak mudah sayang, begitupun usahamu. Ku yakin itu, maka tetaplah dalam jihadmu. Tetaplah dalam usahamu. Tetaplah dalam ikthiarmu. Aku yakin kau kuat disana, dan doakanlah agar aku juga kuat di sini dalam jihad dan ikhtiarku, bawalah aku dalam tiap doa dan sujudmu, ku mohon kerana doa yang dapat menolongku hingga saatnya, kita bertemu dalam ikatan suci menyempurnakan separuh deen dan kita akan melanjutkan jihad kita bersama dan nanti, terimalah aku apa adanya jika aku belum dapat menjadi Khadijahmu, ‘Aisyahmu atau bahkan menjadi seperti Hajar tetapi bimbinglah aku menjadi seperti mereka dan kita bimbing bersama mujahid muda kita nanti untuk melanjutkan perjuangan dakwah ini..

Khas untukmu yang ada disana, kuatlah. Dan bersabarlah, bawalah aku dalam doa dan sujudmu, agar cinta kita nanti, hanya keranaNya. Aamiin...





28 September 2011

7 Kebahagian Dalam Hidup

Bersyukur kerana masih dipanjangkan hayat usia kita. Hari ini, sebagaimana yang anda juga tahu adalah penghulu segala hari. Banyak keberkatan yang ada pada hari ini. Baiklah, mengambil berkat hari Jumaat, satu ilmu yang cuba untuk aku kongsikan ini adalah berkenaan dengan kebahagian hidup. Semua manusia inginkan kebahagian dalam hidup. Namun apakah kebahagian yang kita kecapi hari ini menepati ciri2 kebahagian hidup yang dituntut oleh agama kita??

PERTAMA : pasangan hidup yang soleh. Sebabnya sudah tentulah sifat solehnya itu akan mewujudkan suasana aman tenteram dalam rumah kita sekaligus menciptakan keluarga yang soleh. “Solehkah kita untuk pasangan kita? Persoalan tu macam kena kat batang hidung aku sendiri. Anda, bagaimana? Saya pasti anda soleh untuk pasangan anda…”

KEDUA : Kebahagian yang dituntut adalah memiliki qalbu yang yang sentiasa mensyukuri. Mensyukuri nikmat yang diperoleh dan redha dengan segala apa ujian dan musibah daripada Yang Mencipta. Jika sifat ini ada dalam diri kita, nescaya kita mudah memahami sifat2 ALLAH.

KETIGA : Memiliki usia yang berkat. Semakin alam kubur memanggil kita semakin banyak amal yang kita lakukan. Semakin banyak amal yang kita lakukan semakin rindu kita untuk bertemu denganNYA. Memetik bait indah dalam lagu “Sepohon Kayu”

“….. walaupun hidup seribu tahun kalau tak sembahyang apa gunanya”

KEEMPAT : Iaitu memiliki anak yang soleh dan solehah. Amal ibadah kita seharian adakah mencukupi untuk membalas cinta ibu bapa kita? sememangnya kita sendiri dituntut dan dipertanggungjawab kepada ibu bapa kita untuk menjadi anak yang soleh dan solehah. Sebagaimana yang anda tahu, doa anak2 yang soleh dimakbulkan ALLAH.

KELIMA : Berada dalam ruang lingkup rakan-rakan yang mampu menambahkan keimanan kita dan bukannya yang merosakkan jiwa dan pegangan agama kita. Rasulullah sendiri menganjurkan kita agar selalu berdamping dengan orang2 yang soleh.

KEENAM : Sentiasa terangsang untuk mendalami ilmu-ilmu Allah. Membezakan antara seseorang adalah ilmu yang dimiliki. Ilmu itu pula seharusnya diamalkan dan dikongsi bersama bukannya diRAHSIAkan.

KETUJUH : Memiliki harta yang halal. Tiada guna jika harta yang bertimbun tetapi datangnya dari sumber yang haram dan berbahagilah anda dengan harta yang sedikit tetapi dari sumber yang halal. namun begitu, tidak beerti Islam melarang umatnya daripada mengejar kekayaan. Orang yang memiliki harta yang halal, doanya mudah dimakbulkan








✿...AN AMBITION...✿

Once upon a time, a mom ask her daughter about her ambition and she says,


"I want to be a DOCTOR, mom."


She was 8 years old, then. As the age increases, her child ambition keep CHANGING. Until when she was 19 years old, she TOLD her mom this.


"Mom, do you still REMEMBER you used to ASK me what I wanna be in FUTURE?”


and her mom said,


"Yes, sweetheart. I remember. Why sweetheart?”


Her daughter reply back,


"Mom, I’ve CHANGE my MIND. I used to say I wanted to be a doctor, a lawyer, a teacher, an architecture, etc. But now, I JUST want to be a HUMAN, mom. A right MUSLIM WOMAN just like Khadijah and Aisyah r.a. I just want to be them, mom..:)"


and the mom said, “INSYA-ALLAH..Aminnnn♥”


Haslinda Alias




...:::::ANAK DERHAKA:::::...

"Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah." [al-Ahqaf: 15]

Sabda rasulullah s.a.w yang maksudnya: “ Redha Allah bergantung pada redha dua ibu bapa, dan murka Allah bergantung pada murka kedua-dua ibu bapa.” Riwayat al-Hakim

Nabi saw bersabda, "Ada tiga orang yang tidak akan masuk syurga:
1) orang yang derhaka kepada ibu bapanya.
2) laki-laki yang dayus.
3) perempuan yang menyerupai laki-laki." (HR Nasa'i, Bazzar dan Hakim)

Nabi saw bersabda,"Semua dosa akan ditangguhkan pembalasan sampai nanti hari kiamat, kecuali derhaka kepada ibu atau bapa, maka sesungguhnya Allah akan menyegerakan pembalasan kepada pelakunya dalam hidupnya(di dunia) sebelum dia meninggal dunia." (HR Hakim)




*Dulu, kehidupan seorang ayah sangat susah. Berhempas pulas mencari rezeki. Telapak tangan yang dulunya dan lembut menjadi kasar. Berpanas di siang hari demi menyara kehidupan keluarga dan anak-anak. Tp, bila anak-anak dah berjaya dengan kehidupan yang mewah, moden dan terkini, ayah dilihat sebagai beban hidup yang menanggu kemanisan hidup dalam kemewahan. Lalu, di tinggalkan mereka ditempat-tempat yang tidak sepatutnya dengan harapan terlepas dari beban tersebut. Moga kita tidak termasuk dalam golongan anak-anak derhaka. 



Seorang budak pelik yang suka tersenyum di hadapan tabung masjid

Ada seorang budak suka tersenyum di hadapan tabung masjid. Kejadian ini menyebabkan imam masjid mendatangi budak ini untuk bertanya.

Imam : Kenapa selalu tersenyum depan tabung masjid?
Budak: Ustazah saya kata, senyum itu satu sedekah. Saya tak ada duit, jadi saya senyum saja lah di hadapan tabung masjid untuk bersedakah.
Imam : =.=" 


Nabi Muhammad SAW bersabda, “Dahulu ada seorang lelaki yang telah bernazar, ‘Aku akan bersedekah dengan suatu sedekah.’ Kemudian dia keluar dari rumah membawa sesuatu dan menyerahkannya ke tangan pencuri. Melihatkan hal itu, orang-orang di sekelilingnya mencemuh perbuatannya itu. Dengan sini mereka berkata kepadanya, ‘Malam ini engkau bersedekah kepada seorang pencuri.’ Namun orang itu berkata dengan tenang, ‘Ya Allah, segala puji bagi-Mu kerana aku mampu bersedekah walaupun kepada seorang pencuri. Aku akan bersedekah lagi dengan sedekah yang lain.’

Kemudian dia keluar dari rumahnya dengan membawa sedekah dan menyerahkannya kepada seorang pelacur. Orang-orang di sekelilingnya mencemuh. Mereka berkata dengan sini, ‘Malam ini engkau telah bersedekah kepada seorang pelacur.’ Namun lelaki itu dengan tenang berkata, ‘Ya Allah, segala puji bagi-Mu kerana aku boleh bersedekah walaupun kepada seorang pelacur. Aku akan bersedekah lagi dengan sedekah yang lain.’

Kemudian dia keluar dari rumahnya dengan membawa sedekah dan menyerahkannya kepada seorang yang kaya. Orang-orang di sekelilingnya mencemuh. Mereka berkata dengan sini, ‘Malam ini engkau telah bersedekah kepada seorang yang kaya.’ Namun lelaki itu dengan tenang berkata, ‘Ya Allah, segala puji bagi-Mu kerana aku boleh bersedekah walaupun kepada seorang pencuri, pelacur dan kepada seorang yang kaya.’

Pada malam harinya, lelaki itu bermimpi mendengar suara yang mengatakan, ‘Adapun sedekahmu itu kepada si pencuri, mudah-mudahan dengan sedekahmu itu akan menjauhkan dirinya daripada perbuatan mencuri. Manakala sedekahmu kepada pelacur, mudah-mudahan sedekahmu itu akan menyebabkan dia menjauhkan dirinya daripada zina. Begitu juga sedekahmu kepada orang kaya, mudah-mudahan orang itu mendapat pengajaran daripada sedekahmu, sehingga dia mahu menafkankan harta yang dianugerahkan Allah kepadanya kepada orang lain.’”
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)


27 September 2011

LIMA BELAS MAKSIAT YANG AKAN MENURUNKAN BALA

Ertinya:
Daripada Ali bin Abi Thalib r.a. Rasulullah saw. Bersabda: “ Apabila umat ku telah membuat lima belas perkara, maka bala pasti akan turun kepada mereka iaitu:


1. Apabila harta negara hanya beredar pada orang-orang tertentu.


2. Apabila amanah dijadikan suatu sumber keuntungan.


3. Zakat dijadikan hutang.


4. Suami memperturutkan kehendak isteri.


5. Anak derhaka terhadap ibunya,


6. Sedangkan ia berbaik-baik dengan kawannya.


7. Ia suka menjauhkan diri daripada ayahnya.


8. Suara sudah ditinggikan di dalam masjid.


9. Yang menjadi ketua satu kaum adalah orang yang terhina di antara mereka.


10. Seseorang dimuliakan kerana ditakuti kejahatannya.


11. Khamar (arak) sudah diminum di merata tempat.


12. Kain sutera banyak dipakai (oleh kaum lelaki).


13. Para artis-artis disanjung-sanjung.


14. Muzik banyak dimainkan.


15. Generasi akhir umat ini melaknat (menyalahkan) generasi pertama (sahabat).


Maka pada ketika itu hendaklah mereka menanti angin merah atau gempa bumi atau pun mereka akan dirobah menjadi makhluk lain".
Mohd Nazrien

apabila hukum Allah dijadikan bahan gurauan...


Aku bukan mawar berdaun biasa

بسم الله الرحمن الرحيم
I ♥ ALLAH..


Tolong beritahu si dia aku ada pesanan buatnya…
Tolong beritahu si dia, cinta agung adalah cintaNya
Tolong beritahu si dia, cinta manusia bakal membuatnya alpa…


Tolong nasihati si dia, jangan menyintaiku lebih dari dia menyintai Yang Maha Esa…
Tolong nasihati si dia, jangan mengingatiku lebih dari dia mengingati Yang Maha Kuasa…
Tolong nasihati si dia, jangan mendoakanku lebih dari dia mendoakan kedua ibu bapanya…


Tolong katakan pada si dia, dahulukan Allah kerana di situ ada syurga…
Tolong katakan pada si dia, dahulukan ibu bapanya kerana di telapak itu syurganya…


Tolong ingatkan si dia, aku terpikat kerana imannya bukan rupa…
Tolong ingatkan si dia, aku lebih cintakan zuhudnya bukan harta…
Tolong ingatkan si dia, aku kasihinya kerana santunnya…


Tolong tegur si dia, bila dia mula mengagungkan cinta manusia…
Tolong tegur si dia, bila dia tenggelam dalam angan-angannya…
Tolong tegur si dia, bila nafsu mengawal fikirannya…
Tolong sedarkan si dia, aku milik Yang Esa…
Tolong sedarkan si dia, aku masih milik keluarga…
Tolong sedarkan si dia, tanggungjawabnya besar kepada keluarganya…


Tolong sabarkan si dia, usah ucap cinta di kala cita belum terlaksana…
Tolong sabarkan si dia, andai diri ini enggan dirapati kerana menjaga batasan cinta…
Tolong sabarkan si dia, bina jarak menjadi penyebab bertambah rindunya…


Tolong pesan kepadanya, aku tidak mahu menjadi fitnah besar kepadanya…
Tolong pesan kepadanya, aku tidak mahu menjadi punca kegagalannya…
Tolong pesan kepadanya, aku membiarkan Yang Maha Esa menjaga dirinya…


Tolong khabarkan pada si dia, aku tidak mahu melekakan dia…
Tolong khabarkan pada si dia, aku mahu dia berjaya dalam impian dan cita-citanya…
Tolong khabarkan pada si dia, aku sentiasa mendoakan kejayaannya…


Tolong sampaikan pada si dia, aku mendambakan cinta suci yang terjaga…
Tolong sampaikan pada si dia, cinta kerana Allah tidak ternilai harganya…
Tolong sampaikan pada si dia, hubungan ini terjaga selagi dia menjaga hubungan dengan Yang MahaKuasa…
Tolong sampaikan kepada si dia kerana aku tidak mampu memberitahunya sendiri…
Kerana aku bukanlah mawar yang berdaun biasa....


Ukhti Nur Adila 



26 September 2011

Bidadari syurga menjadi Miliknya

Suatu hari, datang Sa’ad bin Assulami kepada Rasulullah dan berkata: “Ya Rasulullah, apakah akan terhalang seseorang itu masuk syurga disebabkan mukanya yang hitam dan hodoh?” Lalu Rasulullah bersabda: “Tidak, demi Allah yang jiwa aku di tangannya selama kamu yakin kepada Tuhan kamu dan ajaran Rasul-Nya.”

Maka Sa’ad berkata: “Ya Rasulullah, demi Allah yang memuliakan kamu dengan kenabian. Saya mengucapkan kalimah syahadat kira-kira lapan bulan lalu dan saya datang ke sini untuk meminang orang yang ada di sini, tetapi semua mereka menolak kerana mengatakan saya ini hitam dan hodoh”. Sa’ad berkata lagi: “Ya Rasulullah, sebenarnya saya adalah daripada keturunan yang baik iaitu suku Bani Sulaim, hodohnya saya adalah daripada keturunan ibu saya.”

Kemudian Rasulullah bertanya kepada yang hadir: “Adakah Amru bin Wahab yang baru masuk Islam daripada suku Tsaqief berada di sini?” Maka yang hadir berkata: “Tidak ya Rasulullah.” Lalu Rasulullah bertanya kepada Sa’ad: “Adakah kamu mengetahui di mana rumahnya?” Sa’ad berkata: “Ya, saya tahu di mana rumahnya, ya Rasulullah.” Rasulullah berkata: “Pergilah kamu ketuk rumahnya perlahan-lahan kemudian kamu beri salam kepadanya. Apabila dia mengizinkan kamu masuk, maka katakan kepadanya bahawa Rasulullah mengahwinkan aku dengan puterinya.”

Amru mempunyai seorang puteri yang cantik dan cerdik iaitu Atiqah. Selepas Sa’ad tiba di rumah Amru, dia disambut dengan baik walaupun Amru tidak berapa senang dengan kedatangannya disebabkan mukanya yang hitam dan hodoh. Amru semakin tidak senang apabila Sa’ad menyampaikan kata-kata Rasulullah. Dia menolaknya dengan cara kasar hingga menyebabkan Sa’ad keluar dan terus bertemu Rasulullah.

Selepas Sa’ad pergi, maka puterinya berkata: “Wahai ayah, carilah selamat sebelum turunnya wahyu membuka perbuatan kamu. Jika benar Rasulullah mengahwinkan aku dengan orang itu, maka aku terima dengan hati terbuka dan rela atas apa yang diredakan oleh Allah dan Rasul-Nya untukku.”

Maka pergilah Amru ke majlis Rasulullah dan dia ditegur oleh orang yang berada di situ: “Jadi kamulah orang yang menolak pinangan Rasulullah?” Amru berkata: “Ya benar, tetapi aku minta ampun kepada Allah kerana aku sangka dia berdusta. Apabila aku dapati dia benar maka aku terima dia dan sedia mengahwinkan dia dengan puteriku. Kami berlindung jangan sampai Allah dan RasulNya menjadi murka.”

Selepas itu, Sa’ad pun dikahwinkan dengan mahar sebanyak 400 dirham. Rasulullah memberitahu khabar itu kepadanya dan menyuruhnya pergi kepada isterinya. Lalu Sa’ad berkata: “Ya Rasulullah, demi Allah yang mengutuskan kamu sebagai nabi, saya sesungguhnya tidak ada wang dan saya terpaksa minta daripada saudara saya.”

Rasulullah berkata: “Mahar untuk isteri kamu ditanggung oleh tiga orang daripada kaum mukminin. Pergilah kamu kepada Usman bin Affan dan kamu akan terima sebanyak 200 dirham. Kemudian kamu pergi kepada Abdurrahman bin Auf, kamu akan mendapat 200 dirham dan kamu pergi kepada Ali bin Abi Talib, juga sebanyak 200 dirham.”

Maka Sa’ad pun pergi ke rumah Usman dan menerima lebih daripada yang disebut Rasulullah, kemudian kepada Abdurrahman, dia menerima lebih daripada 200 dirham dan akhir sekali ke rumah Ali, juga menerima lebih 200 dirham. Sebaik saja Sa’ad mendapat wang itu, dia pergi ke pasar untuk membeli buah tangan untuk isterinya, tetapi tiba-tiba dia mendengar suara yang mengatakan: “Hai kuda Allah, bergeraklah kamu!

Kemudian Sa’ad mendengar suara Rasulullah berkata: “Keluarlah kamu untuk berjihad! keluarlah untuk berjihad!” Maka Sa’ad memandang ke langit sambil berdoa: “Ya Allah, Tuhan Pencipta langit dan bumi, Tuhan kepada Muhammad maka akan aku gunakan wang ini untuk membeli sesuatu yang lebih disukai Allah dan Rasul.”

Sa’ad menggunakan wang itu untuk membeli kuda, pedang, tombak dan perisai lalu dia menguatkan ikatan serban serta pinggangnya. Dia memakai topi yang cuma kelihatan dua biji mata saja lalu dia berdiri tegak di barisan depan Muhajirin hingga semua orang bertanya kepada Ali. Maka Ali berkata: “Biarkan, mungkin dia dari Bahrain atau dari Syam dan mungkin dia datang untuk menanyakan agama sebab itu dia ingin mengorbankan diri untuk keselamatan kamu.”

Kemudian Sa’ad maju ke depan dengan menggunakan tombak dan pedangnya untuk memukul serta memenggal kepala orang kafir. Sa’ad berjuang hingga kudanya sendiri tidak kuat lagi, maka dia pun turun daripada kudanya, dia menyinsing lengannya maka dilihat oleh Rasulullah lengannya yang hitam, lalu Rasulullah berkata: “Adakah kamu Sa’ad?” Maka Sa’ad mengaku dan terus menghadapi musuh. Akhirnya beliau gugur sebagai syahid.

Sebaik saja Sa’ad gugur, Rasulullah segera mendapatkannya lalu mengangkat kepalanya dan diletakkan di atas pangkuan Baginda sambil mengusap tanah yang melekat di mukanya. Baginda bersabda: “Alangkah harum bau kamu, alangkah kasihnya Allah dan Rasul kepada kamu.” Rasulullah menangis dan kemudian tertawa, lalu Baginda memalingkan mukanya serta bersabda: “Kini dia sudah sampai di Haudh, demi Tuhan yang mempunyai Kaabah.”

Selepas Rasulullah berkata demikian maka Abu Lubabah bertanya: “Ya Rasulullah, apakah Haudh itu?” Maka Rasulullah pun menerangkan: “Haudh itu ialah telaga yang diberikan Allah kepadaku dan lebarnya ialah di antara Shan’aa Yaman hingga Busra, di tepi telaga dihiasi permata dan mutiara, airnya lebih putih daripada susu dan rasanya lebih manis daripada madu, barang siapa yang minum sekali, maka dia tidak akan haus untuk selama-lamanya.”

Kemudian Rasulullah ditanya lagi: “Ya Rasulullah, mengapakah engkau menangis dan kemudian ketawa dan terus berpaling muka daripadanya?” Lalu Rasulullah bersabda: “Aku menangis kerana rindu kepada Sa’ad dan aku tertawa kerana gembira melihat kemuliaan yang diberikan Allah kepadanya. Aku berpaling daripadanya sebab aku melihat bakal isterinya yang terdiri daripada bidadari berebut-rebut untuk mendekatinya hingga terbuka betis mereka, maka aku pun memalingkan segera mukaku kerana malu.”

Kemudian Rasulullah pun menyuruh orang mengumpulkan pedang, tombak dan kuda Sa’ad untuk diserahkan kepada bakal isterinya yang sudah diakad nikah. Selepas itu, Rasulullah memberitahu Amru (mentua Sa’ad), “Sesungguhnya Allah mengahwinkan Sa’ad dengan bidadari yang lebih cantik daripada puteri kamu.”

Layakkah kita mendapat bidadari/bidadara di syurga nanti? 

Credit to Muhammad Aamen (^_^)



DARI SUJUD KE SUJUD [SINOPSIS]

DAARUL Quran, Wangen, Polanharjo, Klaten masih lagi dalam asuhan Ustadz Azzam (Kholidi) dan Anna (Oki Setiana), isterinya. Kyai Luthfi, ayahanda kepada Anna, masih menginginkan hidup beribadah di samping Masjidil Haram. Azzam dan Anna dibantu oleh Ustaz Mujab, iparnya, menjadikan pesantren sebagai tempat belajar, bertanya, berteduh, dan tempat mencari perlindungan bagi masyarakat luas.

Suatu hari pesantren kedatangan seorang gadis yang tampak begitu ketakutan, Shofia (Marshanda). Shofia mengadukan permasalahannya pada Azzam dan Anna, karena dia telah dinikahkan dengan Syamsun Niam tanpa sepengetahuannya. 

Shofia merasa dizalimi, akad nikah telah dilangsungkan tanpa persetujuan darinya. Dia menolak akad nikah itu. Dia tidak suka dengan Niam. Shofia meminta perlindungan pada pesantren dan ingin tinggal di sana. Pesantren mencari klarifikasi. Ternyata, orang tua Shofia memiliki alasan kuat. Tujuannya adalah untuk memisahkan Shofia dari Niko yang merupakan seorang yang liar. Namun Shofia tetap memilih Niko. Makanya Pak Sunar, ayah Shofia memaksa Shofia menikah dengan Niam. 

Shofia dijemput secara paksa dari pesantren. Oleh kerana pihak pesantren merasa tak punya hak untuk menahan Shofia, akhirnya Shofia dilepaskan. Orang tua Shofia memulangkan Shofia ke rumah Niam. Demi untuk tidak mahu terus bersama Niam, Shofia pura-pura gila. Ini semata-mata untuk mempermalukan keluarga Niam, sehingga orang tua Niam menganggap Shofia tak layak dijadikan menantu.

Namun Niam yakin Shofia hanya pura-pura gila. Merasa harga dirinya telah diinjak-injak Shofia, Niam bertekad menaklukkan Shofia. Niam menuduh pesantren mencuci otak Shofia. Azzam dan Anna membantah. Mereka tidak takut meski Niam mengancam akan melaporkan masalah ini ke polisi. Shofia yang pura-pura gila melarikan diri untuk menemui Niko. 

Hal ini tidak disia-siakan oleh Niko. Dia berniat menodai Shofia. Sementara Azzam dan Anna pun sebenarnya tidak bebas dari masalah. Anna yang hamil tua terpaksa melahirkan secara premature gara-gara Azzam menghindari sebuah motor yang mengarah ke arahnya. Akibat kejadian itu, bayi Anna tidak selamat dan mengalami keguguran.

Masalah semakin pelik saat perniagaan eskport mebel Azzam ke Australia mengalami masalah. Azzam mengalami kerugian besar dan didesak agar membayar denda yang bernilai besar. Bahkan rumah Kyai Luthfi diancam untuk disita oleh pihak bank. 

Ilyas (Dude Harlino) dan Husna (Meyda Sefira) tak luput dari konflik. Ilyas sempat menjatuhkan talak pada Husna. Azzam berusaha keras mendamaikan keduanya karena tak mau rumah tangga adiknya menjadi contoh buruk bagi masyarakat.

Biaya perawatan jantung buatan Husna ternyata sangat mahal. Ilyas sudah menjual tanah milik orang tua untuk perawatan. Ibu Ilyas meminta Ilyas untuk menceraikan Husna. Namun Ilyas enggan, karena Husna tidak bersalah. Husna yang mendengar itu mengadu ke rumah Azzam. 

Ilyas meminta istrinya pulang. Kalau sampai shubuh masih tidak pulang, maka talaknya jatuh. Husna minta dijemput. Tapi Ilyas yang emosi minta Husna datang sendiri. Sampai Shubuh menjelang, Husna tidak pulang. Ilyas menyesal, berniat rujuk. Tapi ibunya tidak setuju. Pada saat bersamaan, Ilyas menolong seorang gadis yang pengsan di tengah hujan. Ilyas membawa ke RS dan bahkan mendermakan darahnya. 

Vivi (Asmirandah), nama gadis itu dan dia adalah seorang dokter Pusat Kesehatan Pesantren yang telah diperkosa oleh Niko. Terkesan dengan kebaikan Ilyas, Vivi bertanya apakah Ilyas mau menikahinya. Ilyas terkejut. Terlebih saat itu hubungannya dengan Husna sedang tidak baik.


Masalah lain timbul apabila Haji Samingan sering menyesatkan masyarakat dengan memberikan fatwa-fatwa menyimpang. Seperti shalat tidak perlu wudhu, juga daging anjing dan ular itu halal. Bagaimana akhir kisah ini?Ikuti ceritanya di sini.




Skrg peluk sy...dan tlg buka helmet sy pastu awk pakai...

Seorang member n kawan tgh naik motor pd kelajuan 115km/j..


kawan: slow la cket. takut la!
member: bez pe!
kawan: no, it's not. it's scary me.
member: ok. tp gtaw dlu awk syg saya.
kawan: fine, i love you. slow down.
member: now give me big hug.. tlg buka helmet sya pastu awk pkai? rimas ar..


Esok hari, paper melaporkan sebuah kemalangan yg melibatkan seorang maut manakala seorang lagi selamat dipercayai berpunca daripada kegagalan fungsi brek.


*the truth is member td sedar brek dia rosak masa tgh jalan, tp dia xsmpai hati gtaw kawan dia.. dia suruh kawan dia ckap 'syg awak' n suruh peluk dia buat kali terakhir. n dia suruh pakai helmet nak suruh kawan dia selamat. npe? coz dia tahu dia akan mati.


:msgnyer:
sayangilah kawan anda selagi mereka masih ada ♥—Izzah Tahirah



PELIHARA 7 SUNNAH NABI S.A.W

"Cerdasnya orang yang beriman adalah, dia yang mampu mengolah hidupnya yang sesaat, yang sekejap untuk hidup yang panjang. Hidup bukan untuk hidup, tetapi hidup untuk Yang Maha Hidup. Hidup bukan untuk mati, tapi mati itulah untuk hidup.

Kita jangan takut mati, jangan mencari mati, jangan lupakan mati, tapi rindukan mati. Kerana, mati adalah pintu berjumpa dengan Allah SWT. Mati bukanlah cerita dalam akhir hidup, tapi mati adalah awal cerita sebenarnya, maka sambutlah kematian dengan penuh ketakwaan.

Hendaknya kita selalu menjaga tujuh sunnah Nabi setiap hari. Ketujuh sunnah Nabi SAW itu adalah:

Pertama: tahajjud, kerana kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya.

Kedua: membaca Al-Qur'an sebelum terbit matahari Alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al-Qur'an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman.

Ketiga: jangan tinggalkan masjid terutama di waktu shubuh. Sebelum melangkah kemana pun langkahkan kaki ke masjid, kerana masjid merupakan pusat keberkahan, bukan kerana panggilan muadzin tetapi panggilan Allah yang mencari orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.

Keempat: jaga solat dhuha, kerana kunci rezeki terletak pada solat dhuha.

Kelima: jaga sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.

Keenam: jaga wudhu terus menerus kerana Allah menyayangi hamba yang berwudhu. Kata khalifah Ali bin Abu Thalib, "Orang yang selalu berwudhu senantiasa ia akan merasa selalu solat walau ia sedang tidak solat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, ampuni dosa dan sayangi dia ya Allah".

Ketujuh: amalkan istighfar setiap saat. Dengan istighfar masalah yang terjadi kerana dosa kita akan dijauhkan oleh Allah.

Zikir adalah bukti syukur kita kepada Allah. Bila kita kurang bersyukur, maka kita kurang berzikir pula, oleh kerana itu setiap waktu harus selalu ada penghayatan dalam melaksanakan ibadah ritual dan ibadah ajaran Islam lainnya. Zikir juga merupakan makanan rohani yang paling bergizi, dan dengan zikir berbagai kejahatan dapat ditangkal sehingga jauhlah umat manusia dari sifat-sifat yang berpangkal pada materialisme dan hedonisme.

" wahai tuhan ku, aku tak layak kesyurgamu ...namun tak pula aku sanggup keNerakamu.. .......,kami lah hamba yang mengharap belas darimu ........Ya Allah jadikan lah kami hamba2 mu yang bertaqwa.... ..ampunkan dosa2 kami, kedua ibubapa kami, dosa semua umat2 islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia".




Apabila LELAKI kehilangan tulang rusuknya

WANITA: Siapa yang paling kamu cintai di dunia ini?
LELAKI: Kamu!!!
WANITA: Menurut kamu, saya ini siapa?
LELAKI: (Berfikir sejenak, lalu menatap WANITA dengan pasti) Kamu, tulang rusukku .........

Kerana Allah melihat bahawa Adam kesepian. Saat Adam sedang lena tidur, Allah mengambil rusuk Adam dan menciptakan Hawa. Semua LELAKI mencari tulang rusuknya yang hilang dan saat menemukan wanita untuknya, tidak lagi merasakan sakit di hatinya . Setelah berkahwin, pasangan itu mengalami masa yang indah dan manis untuk sementara. Setelah itu, pasangan muda ini mulai tenggelam dalam kesibukan masing-masing dan kelelahan hidup yang ada. Hidup mereka menjadi membosankan. Kenyataan hidup yang kejam membuat mereka mulai menyisihkan impian dan cinta satu sama lain. Mereka mulai bertengkar dan pertengkaran itu mulai menjadi semakin panas. Pada suatu hari pada akhir sebuah pertengkaran WANITA lari keluar rumah. Saat tiba di seberang jalan, dia berteriak "Kamu tidak cintakan saya lagi!!!".

LELAKI sangat membenci ketidakmatangan.
LELAKI dan secara spontan juga berteriak "Saya menyesali perkahwinan ini! Kamu ternyata bukan tulang rusukku!!!" Tiba-tiba WANITA terdiam, dan berdiri kaku untuk beberapa saat.

LELAKI menyesali akan apa yang sudah dia lafazkan, tetapi seperti air yang telah tertumpah tidak mungkin untuk diceduk kembali. Dengan berlinang air mata, WANITA kembali ke rumah dan mengambil barang-barangnya, bertekad untuk berpisah. "Kalau saya bukan tulang rusukmu, biarkan saya pergi. Biarkan kita berpisah dan mencari pasangan sejati masing-masing".

Lima tahun berlalu...
LELAKI masih belum lagi berkahwin, tetapi berusaha mencarikhabar akan kehidupan WANITA.
WANITA pernah ke luar negeri tetapi sudah kembali. Dia pernah berkahwin dengan seorang asing dan bercerai.

LELAKI agak kecewa bila mengetahui WANITA tidak menunggu, sepertinya. Dan di tengah malam yang sunyi, sedang dia meminum kopinya, dia merasakan sakit di hatinya. Tetapi LELAKI tidak sanggup mengakui bahawa dia merindukan WANITA. Suatu hari, mereka akhirnya bertemu kembali. Di airport, tempat di mana banyak terjadi pertemuan dan perpisahan, mereka dipisahkan hanya oleh sebuah dinding pembatas.

LELAKI: Apa khabar?
WANITA: Baik... Kamu sudah menemui tulang rusukmu yang hilang?
LELAKI: Belum.
WANITA: Saya akan terbang ke New York dengan penerbangan berikut. Saya akan kembali 2 minggu lagi. Telefon saya kalau kamu berkesempatan. Kamu tahu nombor telepon saya kan ? Tidak ada yang berubah.
WANITA tersenyum manis, berlalu di hujung lafaz "Selamat tinggal" ........

Satu minggu kemudian...
LELAKI menerima khabar.
WANITA adalah salah seorang korban 11 sept 2001. Malam itu, sekali lagi, sedang LELAKI meneguk kopinya, dia kembali merasakan sakit dihatinya. Akhirnya dia sedar bahwa sakit itu adalah kerana WANITA, tulang rusuknya sendiri yang telah dengan bodohnya dia patahkan.

Kita menempiaskan 99% kemarahan walau kepada orang yang paling kita cintai. Dan akibatnya adalah penyesalan. Seringkali penyesalan itu datang kemudiannya, akibatnya setelah kita menyedari kesalahan kita, semuanya sudah terlambat.Kerana itu, jagalah dan sayangilah orang yang dicintai dengan sepenuh hati. Sebelum mengucapkan sesuatu berfikirlah dahulu, apakah kata-kata yang kau ucapkan akan menyakiti orang yang dicintai? Jika kita fikir akan menyakitinya, sebaiknya jangan pernah dilafazkan. Kerana semakin besar risiko untuk kehilangan orang yang dicintai.Jadi berfikirlah, apakah kata-kata yang akan dilafazkan sebanding dengan akibat yang akan diterima?

credit to cahaya kasih and akma adam at C,A,C,A 



KISAH SI PENGEMIS

Pada suatu hari, sepasang suami isteri sedang makan di rumah mereka. Tiba-tiba pintu rumah mereka diketuk oleh seorang pengemis. Melihat keadaan pengemis yang daif itu, si isteri berasa terharu dan mahu memberikan makanan kepadanya. Tetapi sebagai isteri yang taat dan patuh pada suaminya, dia meminta izin terlebih dahulu. "Bolehkah saya memberi makanan kepada pengemis itu?"

Rupa-rupanya sikap si suami berbeza dengan sikap si isteri. Dengan suara yang lantang dan kasar dia menjawab , :"Tidak payah! Halau sahaja dia dan tutupkan pintu!"

Wanita berhati mulia itu terpaksa menurut perintah suaminya dan tidak memberikan makanan kepada pengemis tersebut.

Tidak lama selepas itu, perniagaan si suami mengalami kemerosotan dan akhirnya dia bankrap. Dia terpaksa menanggung banyak hutang. Selain itu, disebabkan oleh sifat dan tabiat suami isteri yang berbeza, rumah tangga mereka menjadi huru hara dan akhirnya mereka bercerai.

Tidak lama selepas tempoh idahnya tamat, wanita itu berkahwin semula. Kali ini dia berkahwin dengan ahli perniagaan di kota dan hidup bahagia. Pada suatu hari, semasa wanita itu sedang makan bersama suami barunya, pintu rumah mereka diketuk orang. Apabila pintu dibuka, ternyata tetamu yang tak diundang itu ialah seorang pengemis yang daif. Lantas dia berkata pada suaminya. "Bolehkah saya memberi makanan kepada pengemis itu?"

"Ya, berilah makanan kepada pengemis itu."

Selepas memberi pengemis itu makanan, si isteri masuk ke dalam rumah sambil menangis. Dengan perasaan hairan, si suami bertanya, "Mengapa kamu menangis? Adakah kerana saya menyuruhmu memberi daging ayam kepada pengemis itu?"

Si isteri menggeleng-gelengkan kepalanya, lalu berkata dengan sedih, "Saya sedih dengan perjalanan taqdir yang menakjubkan. Kamu tahukah siapa pengemis yang di luar tadi? Dia adalah bekas suamiku."

Mendengar penjelasan isterinya, si suami berasa terkejut, tetapi dia bertanya lagi, "Tahukah kamu siapa saya yang kini menjadi suamimu? Saya adalah pengemis yang dahulu dihalaunya!"

Allahu Akbar! Siapa yang mengatur peristiwa ini? Tentulah Zat yang pastinya maha berkuasa ke atas semua ciptaannya. Kita dan semua peristiwa yang berlaku dalamnya tunduk pada ketentuan Tuhan.




Pantun untuk wanita

Baju nipis nampak bayang
Peha gebu saja ditayang
Lebih baik tak pakai baju senang
Dah tentu boleh tunjuk terang-terang

Baju ketat seluar sendat
Pakai tudung just ikat-ikat
Dari mula memang bukan adat
Disudut agama pun gaya tak berkat

Tudung jarang baju nipis
Pakai sikit boleh nampak ‘garis’
Mata orang terbeliak, kita membengis
Bila kena kutuk, kenapa menangis

Lengan pendek blaus gantung
Jeans ketat melekat dipunggung
Jadi orang Islam ni sebenarnya beruntung
Agama tak suruh berbungkus macam pocong

Apa rasanya, kepala bertudung, kain terbelah
Kalau takat rambut orang kurang ghairah
Lain kalau peha gebu atau ternampak lurah
Mata yang memandang boleh keluar darah

Kebaya ketat, kain terbelah
Ikat tudung macam tak sudah
Nak ikut suruhan agama memang tak mudah
Tapi Islam sebenarnya indah

Tutup aurat bukan suruh berselubung
Sampai tak nampak muka dan hidung
Yang faham tuntutan amat beruntung
Taklah bersungut mulut pun muncung

Dah kalau mula minat nak bertudung
Cubalah sesuaikan apa yang disarung
Kalau masih rasa jiwa tu ‘mendung’
Maknanya nafsu tu belum dapat dibendung

Bertudung itu bukan satu paksaan
Ianya lebih kepada keinsafan
Selalunya nafsu masih dikuasai syaitan
Itu la pasal fesyen pun yang bukan-bukan

Asal menutup aurat itu tuntutan
Kalau dianggap susah, tu sebab bosan
Yang ye nya hati tak berkenan
Tu yang berjela-jela mencipta alasan

Menutup aurat satu syariat
Kepada agama kita taat
Hidup berkat pahala berlipat-lipat
Di dunia selamat, di akhirat hebat


Credit to Kuih Penalti (^_^)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls