SHOUT HERE

19 October 2011

Nota hati buat da'ie

Aku rindu zaman ketika halaqoh adalah 'kebutuhan', bukan sekadar sambilan apalagi hiburan…

Aku rindu zaman ketika mambina adalah 'kewajipan' bukan pilihan apalagi beban dan paksaan…

Aku rindu zaman ketika dauroh menjadi 'kebiasaan', bukan sekadar pelengkap pengisian program yang dipaksakan…

Aku rindu zaman ketika tsiqoh menjadi 'kekuatan', bukan keraguan apalagi kecurigaan…

Aku rindu zaman ketika tarbiyah adalah 'pengorbanan', bukan tuntutan, hujahan dan slogan semata-mata….

Aku rindu zaman ketika nasihat menjadi 'kesenangan' bukan su’udzon atau menjatuhkan…

Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk da’wah ini…

Aku rindu zaman ketika nasyid ghuroba menjadi lagu kebangsaan…

Aku rindu zaman ketika hadir liqo adalah 'kerinduan' dan terlambat adalah kelalaian…

Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan kos sendir dan peta tak jelas…

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar berjalan kaki 2 jam di malam buta sepulang tabligh da’wah di desa sebelah…

Aku rindu zaman ketika pergi liqo selalu membawa infaq, alat tulis, buku catatan dan qur’an terjemah ditambah sedikit hafalan…

Aku rindu zaman ketika jundi menangis kerana tidak dapat hadir dalam liqo…

Aku rindu zaman ketika tengah malam pintu diketuk untuk mendapat berita di subuh harinya…

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah berangkat ke liqo dengan duit belanja esok hari untuk keluarganya…

Aku rindu zaman ketika seorang murobbi sakit dan harus dirawat, para jundi bertungkus lumus mengumpulkan dana apa adanya …

Aku rindu zaman itu…

Ya Rabb…

Jangan Kau buang kenikmatan berda’wah dari hati-hati kami…

Ya Rabb…

Berikanlah kami keistiqomahan di jalan da’wah ini…
KH Rahmat Abdullah 



0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls