SHOUT HERE

26 December 2011

DARAH MUDA

"Kau mampu patahkan sayapku,
Kau mampu tambatkan kedua kakiku,
TAPI kau tak akan dapat,
Mematahkan semangatku untuk BERJUANG."


Bagiku, maksud bait-bait ini terlalu mendalam...
Bagaikan satu kata-kata keramat dan tegas daripada Para Pejuang ISLAM.
Satu peringatan buat mereka yang selalu menghalang, memperlekeh, menghina, memfitnah dan menyerang peribadi.

Mereka tidak dapat dihalang...
Kerana mereka jelas matlamat perjuangan untuk Islam.

Islam itu Indah ^__^

Barbarosa (Pirates of The Carribean) ialah pelaut Islam menjadi mangsa propaganda Barat


Anda yang gemar membaca komik Asterix dan anda yang pernah menonton filem 'Pirates of The Carribean', tentu ingat watak jahat 'Barbarossa' bukan? Sejak zaman pertengahan, aneka macam karya fiksyen Eropah dan Amerika biasa menggunakan nama Barbarossa untuk menamakan watak seorang penjahat (biasanya seorang lanun laut jahat).

The Barbarosa Brothers
Pada abad ke-15 Masihi, di Laut Mediterranean ada dua pelaut bersaudara yang disebut The Barbarossa Brothers. Kedua-dua tokoh ini menjadi legenda dalam dunia lautan dan merupakan tokoh pelaut yang sangat ditakuti orang-orang Eropah pada zamannya.

Kebiasaannya ialah merampas barang-barang berharga yang dibawa oleh kapal-kapal milik kerajaan-kerajaan Eropah yang melintasi Laut Mediterranean. Awak kapal yang dirampas biasanya diberi dua pilihan; mati kerana melawan atau hidup dengan menyerah secara sukarela.

Siapakah sebenarnya Barbarossa yang sangat ditakuti oleh orang-orang Eropah selama berabad-abad itu? Mengapa hingga zaman sekarang nama itu terus menghantui benak dan fikiran mereka?

Barbarossa bukanlah sebuah nama. Barbarossa merupakan kata dalam bahasa Latin-gabungan dari kata barber (janggut) dan rossa (merah). Jadi Barbarrossa bererti janggut merah. Barbarossa merupakan julukan yang diberikan oleh para pelaut Eropah kepada adik-beradik Aruj dan Khairuddin dari Turki. Kedua-dua adik-beradik ini hanyalah pelaut-pelaut biasa yang rutin belayar di kawasan perairan Greece dan Turki.

Awal Gerakan Barbarosa
Pada suatu hari, tanpa sebab yang jelas, kapal milik keluarga mereka diserang secara kejam oleh kapal tentera Knight of Rhodes. Dalam peristiwa ini, adik bongsu Aruj dan Khairuddin terbunuh. Aruj dan Khairuddin sangat sedih dengan kematian adik bongsu mereka.

Sejak saat itu, mereka melakukan aksi lanun terhadap semua kapal-kapal tentera milik kerajaan-kerajaan Kristian. Aksi-aksi mereka sangat menggemparkan dan membuat mereka ditakuti tentera Kristian. Aruj dan Khairuddin pun kemudian dikenali sebagai The Barbarossa Brothers Pirates kerana kedua-duanya berjanggut merah.


Kaum Eropah menyebut Barbarossa sebagai lanun laut, walaupun tidak ada bendera hitam dan tengkorak yang menjadi simbol lanun. Bendera yang dipasang Aruj dan Khairuddin di kapal mereka adalah sebuah bendera berwarna hijau mengandungi kaligrafi doa Nashrun minallaah wa fathun qariib wa basysyiril mu'miniin, wahai Muhammad, empat nama khulafaur rasyidin, pedang Zulfikar dan bintang segi enam Yahudi (Bintang David) kerana anak kapal yang dipimpin kedua bersaudara ini terdiri daripada orang-orang Islam dari bangsa Moor, Turki, dan Sepanyol, serta beberapa orang Yahudi.

Pada tahun 1492 M, Andalusia yang sejak tahun 756 M dikuasai oleh Daulah Khilafah Islamiyah, jatuh ke tangan Pasukan Salib yang terdiri daripada pasukan gabungan Aragon dan Sepanyol. Dalam peristiwa penaklukan Andalusia ini, berjuta-juta orang Islam dan Yahudi tewas dibantai pasukan yang dipimpin Raja Ferdinand II dari Aragon.

PERJUANGAN JIHAD Barbarosa
Peristiwa itu mengubah haluan misi dendam Aruj dan Khairuddin menjadi misi Jihad Islam. Berganding bahu bersama sekumpulan militan bangsa Moor, mereka kemudian menyelamatkan puluhan ribu Umat Islam dari Sepanyol ke Afrika utara (Maghribi, Tunisia dan Algeria). Kemudian mereka membina pangkalan pertahanan laut di Algeria untuk menghalang gelombang serangan Pasukan Salib dari jalur Afrika Utara menuju Tanah Suci Palestin.

Khalifah Islam ketika itu, Sulaiman I, mendengar cerita-cerita kehebatan Barbarossa bersaudara. Sulaiman I sangat kagum pada heroisme mereka. Kerana prestasi mereka di lautan, akhirnya Sulaiman I mengangkat Aruj dan Khairuddin sebagai Kapudan Pasha (Panglima Tentera Laut) Khilafah Islamiyyah untuk memantapkan Tentera Laut Daulah Khilafah Islamiyah yang amburadul.

HASUTAN PIHAK SEPANYOL
Pada tahun 1518 Sepanyol berjaya menghasut Amir bandar Tlemcen (Tilmisan) untuk melancarkan pemberontakan kepada kepemimpinan Aruj. Aruj kemudian menyerahkan pemerintahan Algeria kepada Khairuddin untuk sementara. Lalu ia memimpin pasukan untuk berangkat ke Tlemcen. Hati Aruj sangat pilu kerana dia malah berperang dengan saudara sendiri sesama Muslim. Akibatnya dia kurang menumpukan perhatian dan pasukannya kucar-kacir.

Aruj sempat melepaskan diri, namun banyak pasukannya yang tertangkap. Kerana hubungan emosionalnya dengan anak buahnya, Aruj kembali ke Tlemcen untuk bertempur dan dia gugur dalam pertempuran tersebut.

Dengan gugurnya Aruj, kepimpinan Tentera Laut Daulah Khilafah Islamiyah beralih ke tangan Khairuddin. Sepanyol mengira bahawa era kejayaan Barbarossa di Laut Tengah telah berakhir. Lalu, dengan yakin, Sepanyol menghantar 20,000 tenteranya ke Algeria. Pertempuran hebat pun berlaku, namun Khairuddin berjaya menewaskan pasukan laut tersebut.

Sejarah dan Kehebatan Pasukan Janissary
Dengan meminimumkan ancaman dari negeri sekitar Algeria, selain ancaman utama Sepanyol, Khairuddin kemudian meminta kepada Khalifah Sulaiman I agar kuasa Amir Tunisia dan Tlemcen dialihkan kepadanya. Sulaiman I pun setuju. Pada 1519, Khalifah mengangkat Khairuddin sebagai beylerbey (Bakhlair Baik) atau wakil Khalifah untuk wilayah Algeria dan sekitarnya. Kemudian Khairuddin juga ditugaskan untuk memimpin pasukan tentera elit Daulah Khilafah Islamiyah, Pasukan Janissary.

Dalam masa kepimpinan Khairuddin, Pasukan Janissary berjaya melakukan banyak penyelamatan Umat Islam di Andalusia. Tercatat mereka melakukan 7 kali pelayaran dengan 36 buah kapal untuk mengangkut Umat Islam Sepanyol yang diburu seperti haiwan oleh Ferdinand II dan Pasukan salibnya.

Pertengahan dekad 1520-an, Pasukan Darat Janissary yang dipimpin oleh Khalifah Sulaiman I berjaya memenangi semua pertempuran darat. Pada masa yang sama, Pasukan Laut Janissary di bawah pimpinan Khairuddin juga berjaya mengawal lalu lintas pelayaran di Laut Tengah sepenuhnya. Keadaan ini membuat Pasukan Salib Kristian Eropah menjadi keruan.

Akhir Gemilang Barbarosa Sebelum Kematiannya
Tahun 1538, Pasukan Salib Gabungan Itali-Sepanyol menyerang Preveza yang ketika itu merupakan pelabuhan penting di Laut Tengah. Andrea Doria memimpin 40 kapal dan Barbarossa hanya memimpin 20 kapal. Namun dengan kecerdikannya, Barbarossa memecah armadanya ke tiga arah dan memerangkap Pasukan Andrea Doria di tengah-tengah dan kemudian mengebom armada Andrea Doria habis-habisan.

Andrea Doria dan armada lautnya pun lari dari pertempuran. Walau begitu, Khairuddin tidak mengejarnya kerana dia tidak mahu berperang di laut lepas, mengingati kapal-kapal armada laut Sepanyol mempunyai peralatan yang lebih canggih. Apalagi ia hanya memimpin 20 kapal.

Tiga tahun kemudian, Pasukan Salib Gabungan Sepanyol-Genoa kembali menyerang Algeria dengan kekuatan 200 kapal. Mereka sengaja melancarkan serangan di luar musim pelayaran, untuk mengelakkan pertemuan dengan Pasukan Barbarossa. Rakyat Algeria di bawah pimpinan Hasan Agha berjuang sekuat tenaga untuk mempertahankan Algeria. Charles V dan Andrea Doria yang memimpin serangan tidak menjangka bahawa pertahanan dan strategi perang Hasan Agha sangat matang, sehingga armadanya pun kacau-bilau.

Ketika itu pula tiba-tiba badai laut dahsyat menghentam Laut Mediterranean. Andrea Doria dan Charles V berjaya selamat, dan kembali ke negerinya dengan kekalahan pahit.

Tahun 1565, di penghujung usia, Khairuddin Barbarossa memimpin pasukan untuk merebut Malta dari tangan Knight of St. John. Namun dalam pertempuran itu, Khairuddin gugur. Kemudian Khairuddin dimakamkan di Istanbul. Berhampiran kuburnya dibina sebuah masjid dan madrasah untuk mengenangnya. Hingga kini makam tersebut masih dijaga untuk menjadi bukti kepahlawanan Khairuddin atau dikenali sebagai Barbarossa yang namanya masih ditakuti bangsa Eropah hingga zaman sekarang. Sumber.

19 December 2011

PESANAN SYEIKH AHMAD YASSIN KPD PEMUDA DAN PEMUDI

Wahai anak-anakku, telah tiba saatnya kalian kembali kepada ALLAH swt dengan meninggalkan pelbagai keseronokan dan kealpaan kehidupan dan menyingkirkannya jauh daripada kehidupan kalian. Telah tiba saatnya kalian bangun dan melakukan solat subuh secara berjemaah. Sudah sampai saatnya untuk kalian menghiasi diri dengan akhlak yang mulia, mengamalkan kandungan al-Quran serta mencontohi kehidupan Nabi Muhammad saw.

Aku menyeru kalian wahai anak-anakku untuk solat tepat pada waktunya. Lebih dari itu, aku mengajak kalian wahai anak-anakku, untuk mendekat diri kepada sunnah Nabi kalian yang agung.

Wahai para pemuda, aku ingin kalian menyedari dan menghayati makna tanggungjawab. Kalian harus tegar menghadapi kesulitan hidup dengan meninggalkan keluh kesah. Aku menyeru kalian untuk menghadap ALLAH SWT dan memohon keampunan dari-Nya agar Dia memberi rezeki yang berkat kepada kalian. Aku menyeru kalian supaya menghormati orang yang lebih tua dan menyayangi orang yang lebih muda. Aku ingin kalian tidak tertidur oleh alunan-alunan muzik yang melalaikan, melupakan kata-kata yang menyebutkan cinta kepada manusia dan dunia serta menggantikannya dengan kata amal, kerja dan zikir kepada ALLAH. Wahai anak-anakku, aku amat berharap kalian tidak sibuk dengan muzik dan tidak terjerumus ke dalam arus syahwat.

Wahai puteriku, aku ingin kalian berjanji kepada ALLAH akan mengenakan hijab secara jujur dan betul. Aku meminta kalian berjanji kepada ALLAH bahawa kalian akan mengambil peduli tentang agama dan Nabi kalian yang mulia. Jadikanlah ibunda kalian, Khadijah dan Aisyah, sebagai teladan. Jadikan mereka sebagai pelita hidup kalian. Haram hukumnya bagi kalian untuk melakukan sesuatu yang boleh menarik perhatian pemuda supaya mendekati kalian. Kepada semua, aku ingin kalian bersiap sedia untuk menghadapi segala sesuatu yang akan datang. Bersiaplah dengan agama dan ilmu pengetahuan. Bersiaplah untuk belajar dan mencari hikmah. Belajarlah bagaimana hidup dalam kegelapan yang pekat. Latihlah diri kalian agar dapat hidup tanpa elektrik dan peralatan elektronik. Latihlah diri kalian untuk sementara waktu merasakan kehidupan yang sukar.

Biasakan diri kalian agar dapat melindungi diri dan membuat perancangan untuk masa depan. Berpeganglah kepada agama kalian. Carilah sebab-sebabnya dan tawakal kepada ALLAH...


02 December 2011

MAHASISWA GENERASI-Y


Barangkali, perkataan ‘mahasiswa’ itu sudah biasa didengar, tetapi mengapa golongan ini dikaitkan dengan generasi Y? Siapakah generasi Y? Apa pula peranan bermakna kedua-dua golongan ini kepada masyarakat , negara dan dunia?

Mahasiswa boleh diertikan sebagai golongan yang melanjutkan pelajaran ke universiti. Generasi Y adalah generasi yang lahir antara sekitar 1970-an sehingga awal abad ke-20, yang juga dikenali sebagai ‘Generasi Milenia’. Secara ringkas, mahasiwa di universiti sekarang terdiri daripada Generasi Y. Jika dikira julat umur mereka pada masa ini, pasti sebahagian daripada mereka sedang menelaah dan ‘berpencak’ di institut-institut pengajian tinggi, sama ada dalam ataupun luar negara.

Tidak keterlaluan jika disebutkan bahawa selain diisi oleh pelajar antabangsa yang minor dari segi jumlah, generasi inilah yang menjadi penghuni dan pengguna majoriti sistem pendidikan negara, bermula daripada tadika sehinggalah ke universiti. Dalam konteks mahasiswa universiti, peranan mereka amat bererti dan ditagih oleh semua pihak.

Pergerakan dunia dan persekitaran di sekeliling kita sudah menjadi semakin rencam dan dinamik. Kemajuan dan kecanggihan teknologi membolehkan kita mendapatkan maklumat dengan hanya mengaplikasikan tetikus dan ‘keyboard’ di komputer atau di iPhone. Dunia semakin terbuka dan tiada sempadan. Ada yang menggambarkan perihal Generasi Y ini dengan tabiat yang akrab dengan aplikasi komunikasi, media (massa atau alternatif) dan teknologi. Faktor lain yang mempengaruhi tingkah laku golongan ini adalah perihal peristiwa yang berlaku, siapa pemimpin mereka, pembangunan keseluruhan, dan peredaran masa.

Mahasiswa dan Masyarakat
Mahasiswa sangat sinonim peranan mereka dengan kepedulian terhadap nasib masyarakat dan perjalanan negara. Sejarah sudah cukup membuktikan kuasa dan peranan mereka yang perlu diberi perhatian dan diambil pertimbangan oleh semua pihak. Bermula daripada reformasi pemikiran sehinggalah kepada pembelaan terhadap golongan mustadhafin, mahasiswa adalah nadi kepada semua ini. Mereka berperanan sebagai penunjuk arah, bagi gerakan dan pembangunan mahasiswa, universiti, masyarakat dan negara.

Walaupun apapun pengakuan, pengiktirafan dan penafsiran yang diberikan terhadap gerakan mahasiswa, hakikatnya ialah ia adalah satu proses yang amat dinamik dan progresif, sama ada kepada proses pembangunan universiti, masyarakat dan negara, atau sekurang-kurangnya kepada para aktivis dan pendokongnya. Maka, hal ini perlu dilihat dan dirakam dengan bijaksana.

Kontradiksi Cabaran Gen-Y

Sungguh, cabaran yang dihadapi oleh mahasiswa Generasi Y ini lebih terbuka dan kompleks sifatnya. Mereka mungkin tidak menghadapi krisis ekonomi dan kebuluran yang kronik, tetapi mereka berhadapan dengan krisis nilai dan keselesaan yang melupakan peranan dan membunuh kepedulian mereka. Keberadaan di universiti cukup sekadar untuk melengkapkan sekeping ijazah yang boleh membantu meningkatkan taraf hidup pada masa kini. Walaupun perkara tersebut tidak salah seratus peratus, namun terdapat perkara yang perlu diberikan perhatian oleh mereka, sekiranya diinsafi, iaitu untuk membina keperibadian dinamis, memerdekakan jiwa dan pemikiran, memimpin ummat dengan nilai-nilai sejagat dan menampilkan gagasan masa hadapan yang meyakinkan dan murni.

Sudah sampai masanya mahasiswa membuang dogma tipikal yang diberikan oleh sesetengah golongan kepada mereka. Namakan saja : ‘mangsa sistem’, ‘budak suruhan’, ‘mahasiswa yang tidak mahasiswa’, ‘pengia arahan’ dan lain-lain. Jika dogma itu terhasil akibat perihal majoriti mahasiswa (boleh jadi kerana sistem yang gagal), perlu ada segolongan mahasiswa yang berusaha memadamkan cetusan ini dan menampilkan citra mahasiswa yang sebenar dan asli.

Kemudahan dan akses untuk sebaran idea sekarang sudah terbuka, hanya menunggu untuk dimanfaatkan oleh mereka. Mahasiswa harus mencari ‘ubat yang mujarab’ terhadap ‘bius hedonisme’ dan bius-bius lain yang datang dari segenap arah. Sikap yang kritikal terhadap media massa perlu dipupuk dalam melahirkan mahasiswa yang mampu memanfaatkan kebaikan media yang ada sambil menapis unsur negatif yang datang betubi-tubi.

Berasaskan prinsip kebenaran dan semangat yang kuat, mahasiswa Generasi Y harus mengorak langkah menyatakan idealisme mereka dan menawarkan penyelesaian yang menyeluruh. Kehadiran mereka sebagai kuasa ketiga dalam landskap politik negara harus dilihat dari kaca mata yang positif. Pernilaian mereka bukan didasarkan kepada sentimen parti politik yang sempit, tetapi berasaskan hujah, nilai, prinsip kebenaran dan keadilan, ketelusan dan sifat meraikan golongan muda. Mereka perlu didekati dan difahami, bukan didoktrin dan dibuang daya berfikir serta potensi yang ada.

Pengimbang Antara Pemerintah dan Oposisi
Adalah menjadi suatu kesilapan besar kepada mana-mana entiti politik sekiranya mereka hanya mengaggap mahasiswa sebagai ‘macai’ dan alat untuk meraih sokongan. Peranan kuasa ketiga ini penting dalam mengimbangi status quo yang ada pada pihak pemerintah dan oposisi. Pihak pemerintah tidak lagi boleh berbuat apa saja, termasuk menzalimi rakyat sendiri dengan alasan untuk kemajuan negara. Pihak oposisi juga tidak harus mengabaikan peranan mahasiswa dalam memberikan idea dan teguran kepada kerajaan, dalam kerangka semua pihak untuk memacu kesejahteraan masyarakat dan pembangunan negara.

Sebagai kuasa ketiga, mahasiswa harus menjadi peneraju kepada model dan landskap politik yang murni, terbuka dan sihat. Tinggalkan saja apa-apa perkara yang menjadi asas politik kotor, tidak bermaruah dan jijik. Kerangka, governans dan idea yang ditawarkan harus berpaksi dengan politik hikmah yang holistik, mengutamakan nilai dan meraikan budi pekerti mulia. Jangan takut untuk membina hubungan atau ‘engagemant’ dengan mana-mana pihak, yang diasaskan atas prinsip kebenaran, untuk kebaikan negara dan penghuninya.

Generasi Y terdedah dengan keterbukaan perbahasan dan kebebasan akses maklumat. Kerap kali berlaku fenomena ‘second opinion’ pada masa kini. Jika perkara-perkara tersebut digandingkan dengan prinsip kebenaran yang holistik, mungkin ia boleh menjadi formula mahasiswa untuk memerdekakan jiwa dan pemikiran mereka, sejajar dengan Falsafah Universiti Kebangsaan Malaysia dan impian intelektual-intelektual ulung.

Hal ini sebenarnya yang menjadi falsafah asas kepada penubuhan universiti, iaitu sebagai tempat untuk mencari kebenaran. Tradisi kebebasan akademik, ketegasan intelektual, keluasan pengajaran, kedinamikan disiplin ilmu dan pengekalan nilai-nilai murni yang dipelihara di universiti harus dimanfaatkan sebaiknya kerana masa depan terletak nilai-nilai kritikal tersebut. Perubahan dunia yang semakin deras, persaingan yang semakin ganas dan tuntutan masyarakat yang semakin meningkat memerlukan mahasiswa mempertimbangkan kesemua perkara tersebut dalam visi dan perancangan mereka.

Gesaan Pembudayaan Ilmu
Maka, pembudayaan ilmu harus sebati dengan mahasiswa Generasi Y. Hal ini bukan bermaksud mahasiswa bersikap rigid terhadap perkara-perkara lain yang meraikan sifat tabii manusia seperti keperluan kepada kesihatan jasmani dan hiburan yang mendidik jiwa. Pembinaan budaya ilmu yang bersepadu adalah prasyarat awal dan terpenting bagi survival, kejayaan, kekuatan dan kebahagiaan seseorang ataupun negara. Pembudayaan ilmu bermaksud mahasiswa harus melibatkan diri dengan kegiatan ilmu sehingga segala tindakan mereka, baik di tahap individu atau pun kolektif, dipandu dan dilaksanakan berdasarkan ilmu.

Sudah tentu takrif ilmu itu sangat luas yang tidak terhad kepada bidang pengajian mereka sahaja. Dengan menghayati budaya ilmu, mereka pasti akan memuliakan ilmu dan menghayati pengamalannya dengan penuh keikhlasan. Konsep pendidikan sebenar yang menggabungkan formaliti pendidikan rasmi dengan fleksibiliti pendidikan yang tidak formal harus dikembangkan dan dibiarkan berakar umbi dalam masyarakat. Tdak slaah untuk kita yakin jika perkara dapat berjalan dengan jayanya, sebahagian isu-isu yang berkaitan dengan pengangguran dan kebolehpasaran graduan masa kini dapat diselesaikan secara sendirinya. Dalam merealisasikan agenda ini, reformasi pemikiran, cara bertindak dan budaya kerja sangat penting.

Cabaran terbesar bagi mahasiswa Generasi Y adalah persiapan mereka untuk menerajui dan menghadapi perkembangan dunia dengan kekuatan ilmu yang holistik dan benar, yang digandingkan dengan pandangan hidup yang jelas dan terarah, pemkikiran yang kritikal dan berwawasan, kekuatan idealisme dan keperibadian yang baik, keberanian melakukan perubahan dan menongkah arus tipikal serta idea dan langkah praktikal yang meyakinkan.

Pada zaman yang diwarnai dengan ‘contest of idea’ ini, mahasiswa Generasi Y perlu mencari dan mengadun rumusan terbaik dalam menghakupayakan kemampuan dan peranan mereka semaksimum yang mungkin dalam pengharapan ramai pihak supaya perubahan yang diharap-harapkan dipimpin oleh anak muda yang intelek dan berjiwa besar.

oleh: Ariff Misrol - UKM

29 November 2011

M.A.H.A.S.I.S.W.A

Apa Mahasiswa itu?
by PROMUSM

Oleh sebab kita sudah terbiasa berada dalam kalangan masyarakat mahasiswa, sudah tentu kita menganggap mahasiswa adalah masyarakat belajar yang biasa mengelek buku atau menggalas beg sekolah semata-mata. Inilah yang kita biasa lihat dan inilah persepsi kita tentang mahasiswa.

Sebenarnya mahasiswa mempunyai maksud dan peranan yang lebih luas dari apa yang kita sama-sama simpulkan. Jika dilihat sendiri secara harfiah pada perkataan M.A.H.A.S.I.S.W.A, sebenarnya ia terdiri oleh dua suku kata iaitu “maha” yang membawa maksud besar dan berkuasa dan “siswa” yang merujuk pada sekelompok pelajar atau penuntut di institusi pengajian tinggi.

Hasil sintesis kedua-dua suku kata ini memberi makna yang lebih tinggi iaitu satu “bangsa” yang bukan sahaja mulia disebabkan kesempatan belajar di institusi peringkat tinggi tetapi turut mempunyai kuasa mobilisasi massa berteraskan kapasiti intelektual yang dimiliki oleh mereka.

Dr. Zuhdi Bin Marzuki (Universiti Malaya, 2001) mendifinisikan mahasiswa sebagai suatu kelompok pelajar yang yang berada dalam peringkat paling tinggi dalam sistem pendidikan formal sesebuah negara.

Penggemblingan tenaga kelompok ini berteraskan daya keintelektualan yang bersifat idealis untuk mencapai matlamat yang digagaskan bersama, selaras dengan kedudukan mereka di menara puncak ilmu.

Natijahnya, lahir suatu arus gerakan yang sentiasa bersama dengan kebenaran dan sama sekali tidak bersekongkol dengan kebatilan hatta kelompok mereka ini dikenali sebagai independence group. Mahasiswa perlu untuk menghayati spirit-spirit seperti ini. Mereka bukan sahaja menjadi ulat buku di perpustakaan dan bilik-bilik kuliah, malah sangat peka dengan isu-isu yang melibatkan kepentingan mereka dan masyarakat. Mereka sentiasa berfikir dan tahu bagaimana untuk menyuarakan pandangan mereka secara penuh rasional dan sopan.

Realiti ini telah meletakkan kepemimpinan mahasiswa sebagai pemangkin, agen perubahan, semak dan imbang dan sebagainya.

Kesimpulannya, mahasiswa hari ini perlu seiring dengan transformasi yang dijalankan oleh pihak kerajaan agar kita mampu menjadi pencetus idea-idea bernas untuk mencorak negara kita ke arah yang terus cemerlang, gemilang dan terbilang.


19 November 2011

Menjana IQ Kreatif

Minda sedar dan minda bawah sedar yang kita miliki boleh dimaksimakan penggunaannya. Pada kali ini saya akan berkongsi teknik menggunakan kedua-dua pasang minda tersebut dengan cara yang kreatif. Ada 5 langkah praktikal:- 

1. Sediakan sebuah buku impian anda. 
Senaraikan impian, matlamat dan cita-cita anda. Baiklah, sekarang anda telah pun memilih impian anda. Pastikan matlamat yang ditulis adalah jelas iaitu jika pendapatan bulanan nyatakan jumlahnya misalnya RM10 000 sebulan, jika berat badan ideal nyatakan misalnya 56kg atau jika kereta nyatakan jenisnya dan harganya. Senaraikan apa sahaja impian anda dan paling penting nyatakan apakah faedah dan sebab kepentingan nilaian bahawa anda mesti memiliki impian anda. Tanpa sebab yang kukuh minda anda tidak dapat beroperasi secara sepenuhnya. 

Untuk memantapkan impian anda maka carilah gambar impian anda yang bersesuaian, cerita contoh kejayaan model yang anda minati atau kata-kata yang ada kaitan dengan impian anda. Tampalkan dalam buku impian anda seperti buku skrap. Tujuannya adalah setiap hari terutamanya sebelum tidur atau bangun dari tidur anda dapat tatapi buku impian anda. Seelok-eloknya tataplah ia 5 kali sehari.

2. Fokus dan berikan penumpuan pada setiap satu impian anda.
a) Apabila fokus anda jelas, kemukakan selalu soalan BAGAIMANA CARA anda ingin jadikan impian anda satu kenyataan.
b) Tuliskan dan senaraikan apa sahaja idea langkah-langkah yang akan anda lakukan. Jangan buat apa-apa penilaian dahulu. Cuma tulis sahaja sama ada logik atau tidak apa sahaja yang terlintas di fikiran.
c) Dapatkan ilmu pengetahuan atau bertanya dengan orang yang telah berjaya mencapai impian yang sama seperti yang anda impikan. Sertai seminar, baca majalah, buku, dengar audio tentang bagaimana orang-orang yang telah berjaya capai impian mereka. Anda boleh tiru cara mereka. Duplikasikan.
d) Senaraikan apa yang anda miliki dari segi sumber, ilmu, modal dan apa yang anda perlu ada dan senaraikan halangan-halangan yang dijangka dan cuba cari penyelesaiannya.

3. Anda perlu berada di dalam minda alpha. 
Lakukan meditasi, kosongkan minda dan biarkan minda anda terapung untuk penerokaan potensi diri. Biarkan minda anda mencari penyelesaian terhadap permasalahan dan halangan. Dalam keadaan sedar, sentiasa tanya Bagaimana... bagaimana... bagaimana? Guna 5 pancaindera dan pancaindera yang ke 6 (Sixth sense) -rasa gerak hati pada persekitaran anda bagi menghidu peluang yang ada di sekeliling anda dan bagi menemui jawapan-jawapan permasalahan dan halangan mencapai impian anda. Anda pasti akan menemui jawapannya yang telah disediakan oleh Allah. 

4. Raptai minda. 
Gambarkan dengan sejelas-jelasnya dalam minda anda bahawa anda 'telah' dan sedang menikmati kejayaan-kejayaan anda. Lihatlah diri anda, dengarkan suara-suara kejayaan dan rasakan getaran emosi positif akan kegembiraan yang anda nikmati dengan rasa syukur dan berterima kasih dan jangan lupa dalam kegembiraan anda bayangkan juga sifat anda yang pemurah berkongsi kejayaan dengan orang lain di mana jika anda memiliki kejayaan anda amat gemar untuk menolong orang lain dengan pemberian dari anda kepada mereka. Amalkan sentiasa pada raptai minda anda supaya anda boleh menarik persekitaran tersebut dalam kehidupan seharian anda.

5. Langkah yang paling penting ialah lakukan apa sahaja yang telah anda rancang dan pelajari. Aplikasikan dalam kehidupan sebenar. JIka anda masih belum berjaya cari maklum balas dari penilaian sendiri atau dari orang lain yang ahli atau pakar dalam bidang yang anda ceburi dan lakukan berulang kali berdasarkan maklum balas tersebut sehingga anda mencapai impian anda. Apapun tindakan anda yang pastinya anda mesti berdoa dan terus berdoa sambil berusaha dan bertawakallah pada Allah.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls