SHOUT HERE

22 December 2010

SIFAT LELAKI SOLEH



Hatinya sentiasa terpaut (teringat-ingat) kepada Allah swt. Merasakan segala ketaatan dan amal ibadahnya itu, bukan daripadanya. Sebaliknya itulah kurniaan Allah kepadanya. Apabila mendapat nikmat dan kesenangan, dia tidak leka dengannya tetapi hatinya terus terkenang kepada Allah yang memberi nikmat.
Sehingga dengan itu dia tidak pernah melupakan perintah syukur sebagaimana yang dinyatakan di dalam Al Quran dalam surah Al Baqarah ayat 172 yang bermaksud:

“Bersyukurlah kamu kalau betul engkau menyembahNya.”
Apabila didatangi dengan berbagai ujian tidak kiralah samada ujian besar mahupun kecil; bagaikan orang yang terkena kejutan elektrik; hatinya terus terkenang-kenang dosa-dosa yang telah dilakukan.
Hatinya berbisik,
Apakah ujian demi ujian yang datang itu untuk menghapuskan dosaku? Atau untuk mendidik diriku agar lebih soleh? “Wahai Tuhanku, kalau beginilah hukumanMu untukku di atas dunia ini, aku rela menerimanya dari diazab oleh api neraka yang amat pedih. Ampunkan dosa hambaMu ini ya Allah.”
Bila hati telah berkata begitu, tidaklah timbul rasa ingin mengadu ke sana dan ke mari atau mengeluh di atas segala kesusahan.
Redha terhadap setiap ujian yang datang. Dia tidak berani menyanggah atau mengkritik Allah swt. Sentiasa yakin dengan keadilan dan kebijaksanaan Allah di dalam menentukan setiap hal yang berlaku. Atas dasar itu dia menerima berbagai rintangan dan halangan itu dengan lapang dada.
Malah hati yang sudah cinta dengan Allah itu menjadikan setiap ujian yang datang, tidak dirasakan masalah lagi. Hatinya terhibur dengan mehnah yang datang kerana dia tahu itulah kasih sayang dan perhatian Allah swt kepadanya.
Semakin berat ujian yang menimpa diri, sekencang itulah juga ibadahnya kepada Allah swt. Sembahyang bertambah khusyuk dan semakin lazat dirasakan bermunajat kepada Allah swt. Dalam sepi malam dia bangun bermunajat kepada Allah swt, memohon dibukakan tabir keampunan dan kerahmatan. Pada siang harinya disibukkan diri dengan kerja-kerja yang bermanfaat pada diri dan masyarakat sementara segala masalah yang dihadapi cuba dilupa-lupakan.
Tidak sedikit pun melayan kejahatan-kejahatan nafsu dan prasangka buruk terhadap sesama manusia. Kerana dia tahu nafsu dan syaitan tidak pernah berputus asa untuk mengajak kepada kemungkaran. Allah swt telah mengingatkan di dalam firmanNya:
“… karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan.” (Yusuf: 53)
Ketika datang bisikan-bisikan nafsu yang meruntun diri supaya berbuat jahat seperti hasad dengki kepada jiran tetangga atau orang lain, berburuk sangka terhadap kawan, bermasam muka, mengumpat dan sebagainya; cepat-cepat ditepiskan bisikan menipu itu.
Dia sedar, sekali diri berbuat dosa, akan bertapaklah bintik-bintik hitam di hati, menyebabkan hati akan semakin keras bak batu sungai yang sukar dipecahkan. Rasulullah saw bersabda:
“Bila seorang hamba membuat dosa terjadilah satu bintik hitam di hatinya dan kalau bertambah dosanya bertambahlah bintik-bintik hitam itu.”
Sabda baginda yang lain:
“Orang yang membuat dosa hilanglah sebahagian akalnya untuk tidak kembali lagi selama-lamanya.”
Tidak pernah terfikir atau merancang untuk menyakiti hati orang lain lebih-lebih lagi ibu, ayahnya, jiran tetangganya, sahabatnya sekalipun dirinya sendiri. Patuh terhadap arahan ibu dan ayah dan suka menunaikan permintaan daripada sesiapa jua, tanpa banyak soal.
Bukanlah kehidupannya untuk mencari pangkat dan nama kerana dia tahu di atas dua tiket inilah yang membawa manusia rakus dengan dunia sehingga sanggup berbuat apa sahaja untuk mencapainya. Sebaliknya, dia menjadikan seluruh kehidupan ini untuk mencari kerdhaan Allah swt semata-mata.

Hanya orang yang membawa hati yang tenang dan sejahtera sahaja yang akan selamat menemui Allah di akhirat kelak. Maka berdoalah kita selalu semoga diberi cahaya keimanan, cahaya bagi segala cahaya yang tiada tolok bandingnya yang bakal memberikan laluan lurus untuk selamat menuju Tuhan yang Maha Agung. Aminn…

Kebangkitan Pemuda



Sesuatu gagasan akan berjaya jika wujud keyakinan yang kuat dengan gagasan yang didokong, wujudnya keikhlasan dalam mendokongnya, semangat yang sentiasa membara bersamanya serta sedia berkorban dan berusaha merealisasikannya. Oleh itu, empat asasnya ialah keimanan, keikhlasan, semangat dan usaha. Keempat2 sifat istimewa ini semestinya ada pada diri individu bergelar pemuda.

Asas keimanan ialah hati yang bersih, asas keikhlasan ialah jiwa yang suci, asas semangat ialah keinginan yang kuat, asas usaha ialah keazaman yang membara. Semua sifat ini hanya ada pada pemuda. Lihatlah bagaimana Sultan Muhammad Al Fateh yang ketika itu baru berusia 20an telah diangkat sebagai Sultan kerana keimanannya yang tinggi serta kefahamannya yang mendalam terhadap agama. Sultan Al - Fateh pula dalam usia yang muda telah memimpin sebanyak 200 000 tentera muslimin menakluki kota konstatinapel yang gagal ditakluk selama 800 tahun. Sultan Al Fateh juga adalah seorang pemuda!

Dalam semua bangsa di dunia, para pemudanya akan menjadi tonggak kepada kebangkitan mereka. Setiap kebangkitan pula ada rahsia kekuatannya yang tersendiri dan setiap gagasan ada pendokong panjinya.

"sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk." (Al Kahfi: 13)

PESANAN IMAM HASSAN AL BANNA

Wahai pemuda!

Dengan ini bermakna kewajipan kamu banyak, tanggungjawap kamu berat dan terlalu banyak hak bangsa kamu yang perlu kamu tunaikan. ini bermakna amanah yang kamu pikul adalah berat. Kamu perlu berfikir semasak-masaknya, kamu perlu berusaha lebih, kamu perlu menentukan pendirian kamu, kamu perlu mara sebagai penyelamat. Kamu perlu tunaikan segala hak Ummah dengan segala keistimewaan yang kamu miliki sebagai pemuda!

Ada pemuda yang lahir dalam sebuah bangsa yang hidup aman sejahtera. Bangsa ini memiliki kuasa yang mantap dan kemajuan yang melimpah ruah. Pemuda yang lahir dalam suasana ini akan lebih mementingkan diri daripada mementingkan nasib bangsanya. Dia akan sentiasa berhibur dan berseronok dengan jiwa yang tenang dan selesa.

Ada pula pemuda yang lahir dalam sebuah bangsa yang sedang berjuang kerana bangsanya sedang dijajah. Musuh menentukan segala nasib bangsanya. Bangsanya sedang berjuang bermati-matian untuk mengembalikan hak mereka yang telah dinafikan, khazanah mereka yang telah dirampas, kebebasan mereka yang telah lenyap termasuklah kegemilangan dan kedudukan mereka. Ketika itu, keutamaan pemuda ialah mementingkan nasib bangsanya lebih daripada mementingkan nasib dirinya sendiri. Jika kewajipan ini berjaya dilaksanakan, dia bakal beroleh kejayaan dunia dengan menerima kemenangan di medan perjuangan dan dia akan beroleh kejayaan akhirat dengan menerima ganjaran dari Allah. Mungkin kita bernasib baik kerana kita bersama berada dalam golongan yang kedua. Kita berpeluang melihat sebuah bangsa yang sedang berjuang dan berkorban untuk memperolehi hak dan kebebasan. Bersedialah wahai para pejuang kerana kemenangan sangat hampir dengan orang-orang yang beriman dan kemenangan besar akan diperolehi oleh orang-orang yang beriman dan kejayaan besar akan diperolehi oleh orang-orang yang berusaha tanpa henti...

*Petikan dari Kitab Himpunan Risalah Imam Hassan Al Banna, bab RISALAH BUAT PEMUDA KHASNYA MAHASISWA, terbitan Pustaka Salam, cetakan pertama: Jun 2003.

13 December 2010

Shift Your Paradigm

Ubah paradigma kita!

Ubah persepsi kita!

Ubah segala yang negatif menjadi positif!

"Sesuatu yang negatif jika dipandang negatif maka ia akan menghasilkan sesuatu penolakan. Tetapi jika yang negatif jika dipandang positif akan menghasilkan penarikan."

Sebagai contoh, bagaimana As Syahid Imam Hassan Al Banna boleh saja berdak'wah di kelab-kelab malam. Kalau orang yang biasa-biasa, mana berani pergi ke kelab-kelab malam. Dahlah tempat tu penuh dengan segala macam maksiat. Silap2 dia sendiri yang terjebak. Sesetengah orang tidak mahu mengunjungi tempat-tempat maksiat. Memikirkan bahawa tempat itu tidak sesuat buat dirinya.

Namun, apa yang pernah ditunjukkan oleh Hassan Al Banna merupakan satu bentuk pemikiran yang terkehadapan dan berani. Bagaimana? Dengan mengubah pemikiran yang negatif kepada yang positif dan menjadikan yang negatif itu sesuatu yang bersifat positif.

Ramai orang suka mengajak orang-orang yang ada fikrah islam ini supaya ikut usrah. Tetapi sedikit orang yang mengajak mereka2 yang kosong/cetek fikrah islamnya ikut usrah. Alasannya, mereka ini tidak berminat dengan aktiviti2 bercorak islam. Tapi persoalannya, "bagaimanakah kamu menyentuh hatinya?"

Ada sesetengah orang melihat orang lain yang nakal2 ini sebagai liabiliti, tetapi sedikit dari kita yang melihat ia sebagai peluang untuk berda'wah? Ada pula orang asyik memikirkan berda'wah di masjid2 tetapi sedikit dari mereka yang mahu berda'wah diluar masjid. Yang perlu dilihat ialah mereka yang tak mahu pergi ke masjid/surau, malas mendalami ilmu agama, jahil dalam bab hukum, kehidupan yang bebas melampau.

Ada pula kita orang yang membahaskan perihal nak buat 8 rakaat atau 20 rakaat solat taraweh. Berbahas-bahas sampai naik angin. Menjadi teruk apabila perkara itu dipanjang2kn sampai terjadi permusuhan, bermuka masam, tdk bertegur sapa, ghibah sana-ghibah sni. Tapi mereka lupa untuk bercakap soal khusyuk dalam solat. Berapa banyak imam yang mengimami solat taraweh ibarat berlumba-lumpa nak cepat habis. Kesian dengan ma'mun terkejar2 dibuatnya. Begitu juga dengan mereka2 yang malas datang ke masjid untuk menunaikan solat taraweh. Mengapa tidak dibahaskan masalah itu?

Mari kita lihat cara Rasulullah SAW pula. Ada seorang tua berbangsa yahudi asyik meminta sedekah ditengah2 pasar. Orang tua ini selalu menghina Islam dan Rasulullah. Dia amat berani mempersendakan Rasulullah di khalayak ramai. Namun, orang tua ini seorang yang buta. Ada seorang lelaki yang kasihan melihat nasib orang yahudi ini. Walaupun org tua itu selalu sahaja memburuk2kn Islam dan Rasulullah, tetap sahaja dia ingin menolongnya. Lalu, ditolongnya orang tua yang buta itu dengan memberinya makan hampir setiap hari. Hal itu berlaku sehingga lelaki yang memberi makan kepada si tua itu dipanggil Allah SWT. Apabila Saidina Abu Bakar menjadi khalifah, maka berita mengenai lelaki memberi makan kpd si tua yahudi itu pun smpai ke telinganya. Lalu Abu Bakar meneruskan amal baik lelaki itu dengan mengantikan tempatnya memberi makan kepada orang tua tersebut.

Apabila Abu Bakar menyuapkan makanan ke mulut orang tua itu, maka orang tua itu menjadi kehairanan kerana cara suapan Abu Bakar tidak sama dgn suapan lelaki yang memberinya makan sebelum ini. Cara lelaki yg sebelum ini lebih lembut berbanding Abu Bakar, lalu orang tua itu bertanya kepada Abu Bakar. "Siapa Kamu?" Abu Bakar menjawap, "Sayalah Abu Bakar".

Kemudian orang itu menjadi terkejut lalu bertanya, "kemanakah lelaki yang sering memberi makan kepadaku sebelum ini?" Lalu Abu Bakar menjelaskan kepada orang tua itu bahawa yang memberi makan kpdnya sebelum ini ialah Rasulullah SAW dan dia telahpun wafat. Orang tua itu menjadi hiba, menyesal dan sedih mengenangkan kebaikan Rasulullah SAW terhadapnya dan keburukannya terhadap Baginda. Lalu, orang itupun mengucapkan syahadah dihadapan Abu Bakar dan menjadilah dia orang Islam.

Maka pengajaran daripada kisah diatas bhwasanya, suatu keadaan yang negatif bilamana disambut dengan cara yang positif akan menghasilkan natijah yang baik. Hatta hal itu mengambil masa yang bgtu pnjg tetapi kebaikan dan hasil yang baik ttp akn muncul. Pertolongan Allah sentiasa mengiringi hamba2NYA yang istiqamah dan ikhlas dalam berjuang.

Ikhlas beerti kosong dari sgla sesuatu yang bersifat sementara. Ikhlas yg sbnr hny utk Allah.
Maka, marilah kita ubah paradigma kita! Jangan kotorkan da'wah yang suci ini dengan sikap buruk kita!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls