SHOUT HERE

08 March 2010

Bagiku ia Adalah Satu Keperluan

Aduh! Terasa kaki ini begitu sakit. Kedua-dua tapak kaki aku cedera semasa menjalankan satu latihan yang agak heavy. Pada mulanya aku meresa loya dan nak muntah. Banyangkanlah, baru sahaja melakukan aktiviti memasakan badan, dah terasa loya dan nak muntah. Apa tidaknya, setiap pergerakan disuruh buat berpuluh-puluh kali. Memang basah seluruh badan ini oleh peluh. Ditambah pula dengan rasa nak muntah, pening dan seperti nak pengsan je. Tapi pada saat itu aku kuatkan hatiku. Mana mungkin aku boleh tewas hanya dengan perkara sebegini. Sedangkan saudara-saudara seIslamku jauh di luar sana sedang menghadapi pelbagai penyeksaan dari musuh Laknatullah!

Apa yang aku alami pada malam itu merupakan satu permulaan bagiku dalam mempelajari seni mempertahankan diri. Walaupun sebelum ini aku pernah melibatkan diri dalam beberapa seni seperti ini, namun semua itu tidak menjadi. Aku hanya mendapat separuh jalan sahaja. Mempelajari seni Taekwondo adalah minatku. Lahir dari keinginan hati atas keperluan sebagai seorang pemuda muslim. Ya! satu keperluan bagiku dan pemuda-pemudi lain. Aku tidak mengejar cantiknya pingat, tidak pula banyaknya sijil. Tapi, yang aku kejar adalah sebuah kata-kata Saidina Umar Al-Khatab yang berbunyi:-

"Ajarilah anak-anak kamu bermain pedang, memanah dan berenang"

Ya! itulah yang aku ingin penuhi. Daripada kata-kata seorang yang gagah dan ditakuti oleh manusia dan syaitan-syaitan, juga seorang pemimpin dan seorang sahabat Nabi SAW membuatku merasa itu adalah satu keperluan bagiku dalam membawa imej seorang da'ie. Ia juga sebagai persiapan buatku untuk menghadapi pelbagai situasi dalam jalan da'wah ini.

Ah! kakiku terasa sakit takkala melangkah. Kulit-kulit tapak kaki aku sampai mengelupas dek kerana asyik membuat tendangan bertubi-tubi pada malam itu sehingga tak sedar kaki ini meronta-meronta kesakitan dan kepedihan. Namun, aku cuba untuk tidak mengeluh. Apalah ertinya kesakitan ini jika dibandingkan dengan kesakitan yang dialami oleh pejuang-pejuang Islam suatu ketika dahulu? Aku tidak mahu menjadi seorang da'ie yang manja. Aku anggap segala kesakitan itu sebagai satu tarbiyyah buat ku. Kerana aku tahu, kesakitan yang lebih memedihkan itu menantiku. Ya! aku memang dambakan Tarbiyyah dari Allah!

Mungkin ada bertanya mengapa aku mengatakan memperlajari seni mempertahankan diri ini satu keperluan? Jawapanku mudah sahaja, "untuk perlindungan diri" . Musuh Islam amat bijak dalam memerangi kita, mereka juga membuat persiapan fizikal dan mental dalam usaha untuk menjatuhkan ummat Islam. Jadi, aku juga perlu membuat persiapan sama seperti mereka. Andai mereka menyerang dengan hujah dan kata-kata, maka kita juga perlu selari dengannya. Andai kata mereka menyerang dengan kekerasan, maka kita juga perlu menggunakan cara yang sama. Wahai sahabat dan sahabiah yang budiman, jom tingkatkan kebolehan diri dengan mempelajari seni mempertahankan diri! Jangan biar dirimu dianggap lemah oleh musuh-musuh laknatullah...Takbir!!!

Bagiku, mempelajari seni mempertahankan diri itu adalah satu keperluan...
Wallahu 'alam..

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls