SHOUT HERE

13 March 2010

Jalan-jalan itu bersimpang-siur, Carilah Jalan yang terbaik buatmu dan Saudaramu...

"Hang tukar character ke? Apsal tak pakai kopiah?"


Aduh! teras diri ini ditazkirah. Itulah ungkapan yang saya terima semasa menghadiri modul pembanggunan dan kepimpinan pelajar anjuran UiTM. Sebaik sahaja kaki melangkah ke kelas iaitu tempat di mana modul dilaksanakan, semua rakan-rakan sekelas terkejut sebentar. Dengan berlapang dada, saya turutkan juga langkah menuju ke sebuah kerusi lalu duduk di sebelah rakan saya yang juga merupakan wakil kelas. Aduhai, hati ini berbisik "betulkah apa yang aku buat nih?!"

Hari itu, saya bertekad untuk tidak memakai kopiah. Saya buat perkara bukan kerana suka-suka ataupun tanpa apa-apa tujuan. Saya ada tujuan sendiri di mana saya mengharapkan agar ada kebaikan di situ. Apa tujuan saya? Sebenarnya, perkara ni dah beberapa hari saya memikirkannya. Selalunya saya akan memakai kopiah apabila keluar dari bilik sama-ada ke kuliah, ke bandar ataupun ke meeting. Tapi kali ni saya bercadang untuk menukar cara saya iaitu tidak memakai kopiah kecuali pergi sembahyang.hehehe...

Antara sebab mengapa saya berhajat untuk melakukan perkara tersebut adalah semata-mata untuk mendekatkan diri kepada semua pelajar di UiTM Kedah nih. Saya memikirkan bahawa, pelajar-pelajar lain susah untuk mendekati saya kerana mereka segan atau malu terhadap saya. Biasalah, orang yang berkopiah ni dianggap sebagai orang yang kuat agamanya. Amiin... Bukan mahu membanggakan diri, tetapi pelajar-pelajar tersebut telah membina blok pemikiran sendiri apabila melihat pelajar lain berkopiah. Bukan hanya saya sahaja, tetapi juga rakan-rakan seperjuangan saya yang lain. Macam manalah kita nak sampaikan sesuatu bilamana mad'u jauh dari kita. Saya bukanlah bermaksud kopiah ni menjadi penghalang kepada usaha-usaha untuk mendekati mad'u-mad'u. Akan tetapi, saya bertindak atas waqie' semasa. Kita ubah sedikit kemudian kita serapkan diri kita di kalangan mereka. Dengan itu, mudahlah kita untuk mendekati dan mengenali mad'u-mad'u kita. Mereka juga tidak segan silu bertegur-sapa dengan kita. Apabila kita telah mengenali mereka, kita akan dapat memahami corak pembawaan dan penerimaan mereka. Setelah itu, bolehlah kita guna kaedah yang berkesan bersesuai dengan penerimaan mereka untuk menyampaikan sesuatu yang haq serta memberi nasihat-nasihat yang baik. Bukankah itu satu jalan yang baik? Bukanlah satu dosa apabila seseorang itu tidak memakai kopiah. Tapi memakainya adalah lebih afdal bukan? =)

Namun, saya menasihati diri sendiri dan juga pengunjung yang budiman agar bersiap sedia bila nak praktikkan cara ni. Bukan apa, tapi dikhuatiri kita yang terikut-ikut cara mereka. Untuk melaksanakan kaedah itu, seseorang itu perlu sentiasa sedar akan matlamatnya yang sebenar. Lupalah yang menyebabkan seseorang itu menyimpang. Bukankah begitu? Perlu ada teman yang sentiasa mengingatkan.


Sebenarnya, ini kali pertama saya mempraktikkan kaedah ni. Insya Allah, saya akan mengadakan pilot study(kajian pantas) dalam seminggu-dua dulu. Kalau ada feedback yang baik akan saya teruskan jua! Insya ALLAH...Dengan pertolongan Allah...





"Kadangkala kita perlu cari tarbiyyah itu, bukan hanya tunggu ditarbiyyah"

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Follow my page

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international calls